2 December 2009

Drama Natal : SAHABAT SEJATIKU

Pt. Julianus P Limbeng

SCENE 1

Philips :
(Kelihatan di atas panggung dua anak muda laki-laki dan perempuan sedang mabuk, tertidur, sang anak muda perlahan-lahan bangkit sambil memegang botol miras, berjalan.. duduk, merenung dan sesekali mengepal-ngepalkan tangannya, mimik mukanya kelihatan sedang banyak masalah yang sulit dipecahkan olehnya, dia minum dari botol).
Siapakah diriku ini sebenarnya? Kenapa aku bisa jadi begini? Hingga aku tidak tahu siapakah aku sebenarnya.. Apakah Alkitab dapat membantu saya untuk mengenal siapa sebenarnya diriku? Darimana saya berasal? Dimana saya sekarang? Kemana akan saya pergi?
Hahahaha... apa yang sungguh saya inginkan dalam hidup ini?
Saban hari aku berfikir akan kematianku kelak..
Aku takut akan kematian.. sungguh aku takut mati?
Pendeta dan Penetua bilang.. Tuhan mencintai kita..
Kalau memang benar Tuhan mencintai kita, mengapa ada kematian?
Mengapa Dia biarkan manusia mati.. Aku takut mati...
Oh... sungguh aku bingung..

Marry:
(sang wanita bangun dari tidurnya sambil ngomong)
Nape lo.. Lips? Gak seperti biasanya..?

Philips:
Eh.. udah bangun Mer..? Benar.! Aku sungguh bingung..
Aku berpikir, apakah agama hanya untuk orang saleh saja ya?
Dulu aku rajin ke gereja, tapi aku tidak bahagia..
Orang tuaku juga tidak jadi contoh bagiku..
Mereka sibuk dengan urusan masing-masing..
Tiada waktu buat aku.. tiada waktu buat aku..
Aku tidak bahagia.. aku tidak bahagia.. (berteriak)
Apakah ini yang diinginkan Tuhan pada diriku?
Pemabuk... tukang wanita... penjudi...?

Marry:
Lho .. koq ngomong Tuhan? Tenang Philips, tenang... kenapa?

Philips:
Enggak.., cuman koq aku tiba-tiba ingat masa laluku....

Marry:
Yang lalu biarlah berlalu.. (dinyanyikan)
Kita sama.. aku juga benar-benar tidak mendapatkan apa-apa dari gereja..
Dulu aku rajin permata.. tapi mentang-mentang aku ga punya.. jadilah..
Aku pikir semuanya itu simbolisme belaka..
Orang-orang gereja hanya asyik dengan diri mereka saja tanpa peduli orang-orang di sekitarnya.. daripada munafik.. sok suci.. sok jujur..
Mendingan kaya kita gini... katanya melayani...
Tapi yang berduit saja yang dilayani..

Philips:
Ya Mer.. (memegang pundaknya)
Kita sama... kau memang sahabatku yang mengerti aku...

Marry:
Kiranya tiada yang dapat memisahkan pertemanan kita Phil...
Udahlah, ayo kita bersenang-senang... lagi..

Philips:
Ibuku selalu bilang.. ayahku meninggal gara-gara aku..
Aku dibilang bandel.. tidak tahu diri.. tidak tahu malu.. pemberontak...
Tapi ayahku juga tidak peduli aku... persetan dosa... persetan orang tua..

Marry:
Yang lalu biarlah berlalu (dinyanyikan) Benar Philips.. lupakan semuanya..
Mari kita terbang ke dunia mimpi... kenikmatan dunia..

Philips:
(minum sambil ngedumel)
Ayo sayang... ayo... Ayo Marry...
Terimakasih Tuhan Yesus, engkau masih berikan aku nikmat dunia ini..
Nikmatnya mimpiku.. nikmatnya... ooohh...
Aku sayang kamu Marry...

Marry:
Aku sayang kamu Philips..
Terbang… terbang.. terbang..
(Sambil sempoyongan mereka keluar dari panggung sambil menyuntik tangannya.., Mereka berdua hanyut dalam mimpi)
*****


SCENE 2

Ibu Philips:
(Seorang ibu naik ke atas panggung dan melihat anaknya sedang sekarat di sudut kota. Lagu ”di doa Ibuku namaku disebut”)
Engkau kah itu Philips? Oh..., Philips anakku...
Sampai kapankah engkau mau tetap hidup dalam dosa?
Mengapa engkau memilih ini jalan hidupmu? (sambil menangis)

Philips:
Ngapain ibu datang ke sini?
Udah pergi sana.. aku sudah tidak butuh keluarga..
Aku bisa cari makan sendiri.. aku bisa tentukan jalan hidupku sendiri..

Ibu Philips:
Bertobatlah engkau anakku..
Ibu selalu rindu menantikan kehadiranmu di rumah kita
Tidakkah engkau kasihan ibumu udah tua sendiri?

Philips:
Ibu dan ayah yang bikin aku seperti ini..
Puaskan hati ibu...

Ibu Philips:
Ayahmu sendiri meninggal engkau juga tak hadir..

Philips:
Kalian semua jahat..!! Jahat !! Jahat !!
Kalian larang-larang aku berteman, kuliah juga di atur..
Biay ayah mampus.. mampus dimakan cacing..
(Pergi meninggalkan ibunya.. dan diikuti Marry)

Ibu Philips:
Philips.. Philips anakku... dengarkan ibu nak... kembali nak...
Ibu selalu mengharapkan kehadiranmu dan mendoakanmu nak...
(menangis tersedu-sedu)
Tuhan.. aku hanya mampu berdoa dan memohon kepadaMu..
Tunjukkanlah jalanMu bagi anakku, anakMu ...
Berikan aku kekuatan Tuhan.. selamatkanlah anakku..
Berikan ia kesadaran dan pertobatan...
Tiada kekuatanku selain berserah kepadaMu ya Tuhanku..
Tiada kekuatanku selain Engkau ya Tuhan...
(keluar panggung sambil meratapi kepergian anaknya)

*****
SCENE 3

(Terlihat anak-anak muda sedang berkumpul latihan vokal grup)

Deasy:
Oke.. latihan kita malam ini sudah selesai..
Jangan lupa besok kita nampil di gereja ya..

Chandra:
Kalau begitu, kita ngobrol sebentar...
Belum pada mau pulang kan?

Herri:
Ngomong apa lagi Chan? Udahlah bikin doa penutup saja..
Kaya gak tau aja kamu.. ini kan malam minggu...

Jengok:
Iya Chandra.. udah jam berapa ni.. nanti bapakku ngomel lagi..

Chandra:
Sebentar saja Jengok, aku mau bicara tentang kita..

Jengok:
Maksudnya?

Herri:
Tentang hubungan kalian? Ya.. kalau itu cukup kalian berdua saja..
Entar kita nganggu... kita ngerti koq..

Chandra:
Alaaahh.. kalian ini.. maksud aku Permata..
Coba kalian lihat, ada beberapa teman kita yang dulu aktif,
tapi sekarang tidak pernah kelihatan lagi..

Deasy:
Kan udah dewasa Chan.. udah ngawan semua kan?
Ke sorga juga tidak boncengan koq..
Kita kan gak larang ikut Permata.. malah kita senang..
Silakan saja datang.. kan udah dimomokan di gereja..

Herri:
Maksud mu Chan? Si Philips?

Chandra:
Bukan hanya Philips.. banyak teman kita yang lain..
Marry misalnya.. juga gak pernah kelihatan lagi kan?

Jengok:
Kalau Philips dengan Marry.. bibik itu saja udah kewalahan..
Mereka itu kan udah susah bilanginnya.. dengar-dengar udah narkoba..

Deasy:
Benar Jengok, waktu Kila itu aja meninggal dia gak tau dimana..
Katanya sih karena Kila itu dulu ga kasih kuliah..

Herri:
Bukan karena ga dikasih kuliah aja,
Dengar-dengar kabarnya Philips kan berteman dengan Si Marry juga,
mereka katanya pacaran, makanya dilarang...

Deasy:
Pacaran koq dilarang.. kan udah dewasa..?
Entar kalau pangke la lako-lako.. Baba ka doa syafaat PJJ..

Herri:
Bukan masalah pacarannya Deasy... mereka kan sama-sama Karo-Karoo..
Satu Sinuhaji.. yang satunya lagi Sinukaban.. ya jelas dilarang..

Jengok:
Emang Sinuhaji sama Sinukaban ga boleh menikah ya?

Deasy:
Ngok.. ngok.. ega boleh dong.. kecuali sembiring..

Chandra:
Itulah maksudku... apa kita biarkan mereka semakin jauh..
Apa tanggung jawab kita sebagai sebagai Permata.?
Mungkin bukan hanya mereka berdua..
Masih ada barangkali teman-teman kita yang butuh perhatian kita..

Jengok:
Ya.. udah, kalian bicarakanlah dulu..
Aku udah di SMS bapak ni... pulang katanya..

Deasy:
Kau pun udah gede dibawah ketiak bapak terus..
Permata pak bilang.. ini kan positif.. takut kali pun Kila itu..

Herri:
Nanti aku antar Jengok, aku yang tanggung jawab ! Entar lah...

Jengok:
Ya udah, tanggung jawab ya..

Deasy:
Kalau Cuma jawab aku nanti yang jawab..

Chandra:
Kita harus ada aksi nyata, agar kita tidak inklusif..

Herri:
Benar Chan.. aku pikir tak ada salahnya kalau malam ini kita pergi ke Dugem..
Kita sama-sama pergi mencari Philips dan Marry..

Deasy:
Benar Herri, aku pikir juga begitu.. kita ajak Calon Pendeta kita..
Kayanya udah selesai dia PA Moria..

Jengok:
Tapi... aku gimana?
Entar bokapku marah lagi.. pukul sembilan aja pulang dia udah cemas..
Apalagi bisa pulang pagi... ini aja udah 10 kali sms nyuruh pulang...

Chandra:
Pokoknya, malam ini kita sama-sama cari Philips..
Nanti aku yang bilangin ke Mama..

Deasy:
Gitu donk.. ketua Permata yang bertanggung jawab..

Chandra:
Iya lah.. paling di sergang.. tahan kuping aja..

Herri:
Makanya.. Deasy yang salah ni, dulu Philips naksir kamu kan..

Deasy:
Koq aku sih...

Herri:
Makanya.. Deasy tolak dia.. ya begitu..
Jadi gimana, berangkat kita?

Deasy dan Chandra
Ayoo.. yoo..

Herri:
Kalau ketemu, Deasy yang bujuk ya...
*****

SCENE 4

(Ibu Philips datang ke rumah Reni, Vicaris)

Reni:
Eh.. kenapa bi.. malam-malam begini..
Ada apa bi.. koq kam nangis?

Ibu Philips:
Sedih sekali hatiku nak, anak yang udah aku besarkan..

Reni:
Kenapa bik?

Ibu Philips:
Enggak ada rasa hormatnya kepada orang tua.. mbangkang..
Enggak ada rasa rindunya pada orang tua..
Dulu waktu aku lahirkan dia, aku berharap dia menjadi anak yang berguna bagi Tuhan..
Berguna bagi keluarga, jadi galah gedang.. jadi benang penjarumi man kade-kade..
Tapi malah ... Oh... (menangis)

Reni:
Aku mengerti perasaan bibik..
Banyak berdoa bik, dan kita serahkan semuanya kepada Dia..

Ibu Philips;
Ya.. nak, Cuma itulah yang aku lakukan..
Aku selalu mohon agar Tuhan kuatkan aku menerima ini semuanya..
(tiba-tiba Bp. Jengok datang menghampiri mereka)

Bp Jengok:
Malam pendeta... apakah ada Si jengok tadi ke sini?

Reni:
Eh.. Kila.., tidak ada Kila.. mereka tadi kan latihan Vokal Grup di rumah Herri..

Bp Jengok:
Ya.. tapi udah gak ada.. aku telpon juga tulalit.. SMS juga ga dibalas..
Kemana mereka ya.. ? Ini anak memang keterlaluan.. dah jam 10 malam ni..

Reni:
Paling ga kemana-mana kila.. entar juga pulang..

Bp Jengok:
Ya.. mudah-mudahanlah..
Eh.. Kam kenapa Nande Philips..?

Ibu Philips:
Si Philips, beberendu...

Bp Jengok:
Tadi kayanya sekilas aku liat di perapatan Rawa Panjang dengan si Marry..
Tapi karena buru-buru cari Si Jengok.. aku lewat saja..

Ibu Philips:
Kalau begitu ayolah kita kesana Turang..
Mudah-mudahan dengan kam dan pendeta ini dia mau pulang ke rumah...

Bp Jengok:
Eta dage turang.. eta Pendeta..
(Pergi bertiga dengan Vic. Reni)
SCENE 5

(Di panggung kelihatan Philips dan Marry tertawa mabuk-mabukan, ada suara mobil menderu, dan klakson mobil)
Philips:
Aku bebas... bebas melakukan apa saja..
Bebas dari Adat Karo.. bebas dari aturan gereja...

Marry:
Tak ada kenikmatan senikmat hidup ini..
Ga nyesel aku hidup...
Woiiii... enak gitu lho...

(Rombongan Chandra Cs.. mendatangi Philips dan Marry)

Deasy:
Hai Philips.. apa kabarnya.. udah lama kita ga ketemu ya..

Chandra:
Hai Marry.. pa kabar Ting.. lama ga muncul?

Philips:
Udahlah Des.., ngapain kalian kesini..

Deasy:
Ya.. kami rindu sama kalian berdua makanya kita kesini..

Philips:
Aku udah ga ada gunanya lagi Des.. udahlah pulanglah..

Deasy:
Siapa bilang Lips.. tanpa kehadiran kalian berdua Permata kita jadi sepi..

Philips:
Pulanglah kalian sebelum aku marah..
Kalian semua anak-anak Tuhan..
Suci.. tanpa dosa..

Herri:
Kita semua orang berdosa Philips..
Tidak ada yang benar seorang pun tidak..

Marry:
Heri.. Heri.. khotbah pula kau..

Jengok:
Kami sayang sama kalian berdua Marry..
Kalau tidak ngapain kami malam-malam datang kesini.. hujan lagi..

Chandra:
Benar Marry... benar Philips..
Justru kami ingin agar kita bisa berkumpul bersama-sama lagi seperti dulu
Bersama-sama latihan vokal grup buat natal kita tanggal 19 ini..

Deasy:
Philips.. sampai sekarang tidak ada yang menggantikan suara Philips suara tiga..
Engkau mungkin masih ingat ketika kita ikut festival di Tambun..

Herri:
Kami rindu kalian berdua Marry..
Kami ingin kita bersama-sama lagi natal ini nampil di gereja..

Philips:
Bohong kalian semua..
Katanya kasih.. gereja itu katanya melayani...
Aku tidak pernah merasakan itu.. malah sebaliknya..
Kejam.. kejam.. pergi kalian..

Chandra:
Philips... kita ini manusia yang lemah..
Manusia yang banyak kekurangan..
Sekuat-kuatnya daya tahan spiritualitas kita..
Suatu saat bisa saja jatuh ke dalam dosa...
Lubang kegelapan ... gulita...
Tapi Tuhan itu maha pemurah, penuh kasih..
Percayalah, Dia mengharapkan engkau kembali..

Herri:
Kami ini semua sehabatmu Philips..
Sekali sahabat tetap sahabat..
Percayalah kami sangat sayang sama kalian..
Ingat juga orang tua kita yang selalu bersedih melihat kamu...

Marry:
Jengok, Deasy... pikiran negatifkulah selama ini yang membuat aku semakin jauh dari kalian.. semakin jauh dari Tuhan.. semakin jauh dari keluarga...
Sungguh aku tak menyangka kehadiran kalian..

Jengok:
Kami semua sayang sama Marry... sayang sama Philips..

Marry:
Masihkah kalian mau menerima kami..
Masihkah kalian berikan kami ikut vokal grup natal kita?

Deasy:
Marry sahabatku... (memeluknya)
Udah lama kami menanti kehadiran kalian..
Kami sayang kalian sahabatku...

Chandra:
Ketika kita jatuh.. terkadang kita merasa kitalah yang paling rendah..
Paling hina.. Sembilan puluh sembilan domba di kandang..
Yang satu hilang di hutan.. Tuannya tetap mencari hingga dapat..
Engkau lah domba itu sahabatku..
Kembalilah.. Tuhan, kami dan keluarga sudah lama menunggumu..

(rombongan Bp. Jengok, Reni dan Ibu Philips datang)

Bp. Jengok:
Hei... disini kau ternyata Jengok.. kemana-mana kucari..
HP dimatikan.. SMS ga dibalas...

(melihat ibunya datang Philips langsung mendekap ibunya dan tersungkur dihadapannya sambil menangis)

Philips:
Maafkan aku ma.. maafkan aku ma...

Ibu Philips:
Terimakasih Tuhan...
Engkau mendengarkan doaku...

Philips:
Maafkan aku ma.. aku telah banyak berbuat dosa..
Aku tidak pantas lagi disebut anak mama..
Apalagi disebut anak Tuhan..
Aku telah menyakiti hati mama..


Bp Jengok:
Oooooo... kesini rupanya kalian?
Aku pikir kalian kemana-mana...
Soalnya aku takut... ni contohnya si Philips..
Tapi syukurlah udah mau bertobat..

Ibu Philips:
Terimakasih Tuhan.. Terimkasih...

Reni:
Saudaraku Philips yang kekasih...
Tuhan mendengarkan doa kita semua..
Puji Tuhan engkau sadar akan dosa-dosamu..
Mengakulah kepada Tuhan akan dosa-dosamu
Berjanjilah akan tetap setia di jalan Tuhan..
Sesungguhnya tidak ada manusia yang tidak berdosa..
Tapi Tuhan berfirman dalam Jesaya 1 : 18,
”Sekalipun dosamu merah seperti kirmizi, akan menjadi putih seperti salju, sekalipun berwarna merah seperti kain kesumba, akan menjadi putih seperti bulu domba”.

Bangkitlah Philips.. kini jalan terbuka bagimu..
Arungilah hidup ini bersama Tuhan kita Yesus Kristus..
Yang kita sambut kelahirannya saat ini..
Selamat Natal.


Senayan – Jakarta, 1 Desember 2009.

5 comments:

Julianus P Limbeng said...

semoga dapat ditampilkan dengan baik natal tanggal 19 ini.. salam

Anonymous said...

Genial fill someone in on and this mail helped me alot in my college assignement. Gratefulness you seeking your information.

Anonymous said...

Brim over I acquiesce in but I about the collection should prepare more info then it has.

yuni said...

terimakasih, membantu sekali :)
God bless

camobel said...

Thanks so much for the post, quite helpful piece of writing.

About Me

My photo
Bekasi, Jawa Barat, Indonesia
Etnomusikolog