10 November 2014

Drama Natal KAKR Sitelusada 2014



DRAMA NATAL KAKR SITELUSADA 2014

LIPUTAN 31TV

Karya : Pt. Julianus Limbeng

Di atas panggung kelihatan seorang cameraman membawa perlengkapannya, semenatara seorang pewarta elektronik memegang mikrofon dan siap-siap mencari berita Natal tahun ini. Di sisi kiri panggung mereka melihat anak-anak sedang berlatih tari. Di sisi kanan panggung ada juga anak-anak yang berlatih koor dan vocal grup. Cameraman TV mendatangi mereka dan melihat mereka latihan menari, kemudian memberikan laporan ke pemirsa sebelum menyapanya para anak yang latihan tari tersebut.

Presenter : Selamat Sore pemirsa, kami dari Sitelusada TV akan menyampaikan liputan Natal, dan kami akan mewawancarai beberapa aktivitas persiapan Natal tahun ini di Telusada. Selamat menyaksikan.

Presenter : Hai teman, boleh ganggu gak ?

Putri : Boleh saja..senang koq, masuk TV kan ?

Presenter : Latihan tari apa ini ya ? Keren banget..

Putri : Oh ini tarian yang akan kami persembahkan untuk menyambut kelahiran Yesus nanti..

Presenter : Wah, kalau boleh tau ini tarian apa namanya ?

Keci : Ini tari odak-odak dan patam-patam ?

Presenter : Apakah Yesus senang Natal dikasih persembahan tarian seperti ini ?

Putri : Ya senang dong.. Kami akan menampilkan tarian terbaik kami

Keci : Sudah 3 bulan kami berlatih mempersiapkan ini.

Presenter : Wouw… keren pastinya nanti ya.

Stefan : Baju-bau kami juga sudah dipersiapkan baru dan bagus..

Andro : Sepatu kami juga sudah dipersiapkan yang bagus-bagus semua

Keci : Gaunku juga sudah dibelikan Bapak yang bagus..

Putri : Pokoknya kami mempersiapkan natal luar biasa..

***

Presenter : Itulah pemirsa, persiapan yang sudah dilakukan anak-anak Sitelusada.. Sekarang kita akan melihat lagi persiapan apa yang sudah dilakukan anak sebelah sana.. (mendatangi latihan vocal grup).

Ahok : Hai tukang TV sini dong wawancara juga kita.. kita pengen juga masuk TV ni

Presenter : Hai teman-teman.. Latihan untuk Natal ya ?

Erdin : Iya mba.. Wah kita masuk TV ni…                                                                                         

Briant : TV apa ini ya ?

Presenter : Sitelusada TV Bang…

Xeane : Koq ga pernah lihat ya ? Jangan-jangan bohongan ni..

Presenter : Ya .. kita TV Baru.. Chanel 31

Cameraman : Jangan tegang ya, semuanya santai biar fotonya bagus..

Doni : Aku pernah lihat TV ini waktu pulang ke Binjei.. Ayo kita nyanyi dulu biar masuk TV..
 (mereka menyanyikan sebuah lagu)

Presenter : Hei.. kamu kenapa tidak ikut menyanyi ?

Merih : Saya pengen, tapi kami mau pulang ke kampong natal ini.. Jadi percuma latihan..

Presenter : Oh  Natalan di kampung ?

Presenter : Sebenarnya aku pengen ikut natal sama teman2 disini, tapi kata Bapak lebih baik pulang ke kampong, kalau natal setiap tahun ada katanya.. Sekalian lihat Kebon Sawit disana..

Xeane : Kita juga punya kampong.. Kan bisa pulang kampong habis natalan, ga lari kampungnya koq

Merih : Iya.. tapi kan mobil kami baru, mau ditunjukin ke Bulang sama Nini.
(Seorang anak masuk menghampiri mereka sambil membawa beras dengan kantong kresek)

Erdin : Oke deh Merih. Wah… ni dia, taman kita yang baik dah datang.

Doni : Pasti bawa snack untuk kita kan ?

Emmia : Oh bukan… bukan snack ini..

Briant : Itu bawa bungkusan ? Gorengan ya ?

Emmia : Ini beras teman-teman..

Ahok : Coba liat.. (melihat bungkusan) Wah… beras.. benar.. (ambil beras dan menunjukkan kepada teman yang lain)..

Doni : Beras ? Haa.. 

Xeane : Untuk apa beras ? Coba lihat kami, menyambut natal mempersembahkan suara emas kami
(Kelompok Tari juga datang ke tempat mereka sambil menghina Emmia)

Putri : Apaan tuh.. Snack ya ? Kebetulan ni dah lapar, guru KAKR ga siapin snack dari tadi..

Erdin : BP Runggun juga tidak siapkan snack untuk kita latihan..

Andro : Bukan.. beras.. Kami mempersembahkan tarian kami yang paling bagus untuk Tuhan..

Briant : Mana bisa makan beras..

Keci : Koq Emmia natalan bawa beras ? Mau kasih Yesus makan ?

Stefan : Ini anak yang tidak mengerti memperingati Natal. Sini.. (ambil beras dan tumpahkan di lantai)
(Emmia memungutin beras tadi, Sementara itu masuk lagi seorang anak laki membawa bungkusan)

Mikha : Ada apa ini teman-teman, koq beras pada berantakan ? Sayang.. masih banyak susah makan..

Erdin : Lha.. kamu bawa apa itu di bungkusan ? Snack buat kita latihan bukan ?

Mihka : Oh bukan Mikha.. Ini aku bawakan pakaian..

Xeane : Coba lihat … (ambil bungkusan, dan keluarkan isinya) Hahaha… Pakaian..  Buat apa ini sobat ?

Ahok : Hahaha… ini lagi satu anak.. Pakaian bekas lagi.. Kita pengen snack koq..

Andro : Karena Yesus lahir Cuma dibalut kain lampin, kali Mikha mau kasih Yesus baju. Gitu ya Mikh..

Briant : Seperti Moria lihat anak lahiran saja pun kamu Mikha…

Semua : (Tertawa meledek)

Doni : Mendingan belikan seragam buat kita nyanyi saja, pasti natal kita lebih bagus.

Lira : Benar teman, soalnya Moria kita sudah mantap kulihat semua seragamnya, kita belum ni..

Erdin : Jangan mau kalah sama Mamre. Coba lihat Mamre kita saja setiap tampil selalu seragamnya baru.. Necis dan keren, masa anaknya kalah… Udah belikan seragam kita saja.. Setuju ??

Semua : Setuju…. Hahaha… Jangan kalah sama Mamre dan Moria..

Mikha : Teman kita Merih kan punya mobil baru, katanya mau pulang kampung, jadi kami dan Emmia berinisiatif ngumpulin barang-barang sekaligus pakaian layak pakai untuk dibawa pulang bagi teman kita di pengungsian Sinabung yang membutuhkan..

Merih : Tapi kata Bapak aku itu barang tidak bisa dibawa di mobil kami, karena mobil kami baru, takut lecet, dan barang kami sendiri kata mamak sudah penuh..

Xeane : Emang bawa apa saja pulang Merih …?

Merih : Pakaian kami, terus oleh-oleh buat nenek, sekalian barang-barang buat di jual nanti disana, lumayan bisa lepas uang bensin kata mamak..

Briant : Oh mama kamu memang yang sangat bijak sekali ya. Berpikir maju... Sekali berlayar dua tiga pulau terlalui. Sekalian ke kampong sekalian jualan hehehe…

Ahok : Jangan-jangan ke gereja juga karena urusan bisnis.. huh.. payah.. cari untung melulu

Emmia : Oh.. tidak masalah Merih.. yang penting kita kumpulkan dulu, itu teknis bisa nanti diatur Pertua Diaken..

Merih : Pokoknya pesan mamak tadi, mobil kami ga boleh titip barang..

Doni : Itu beras dan baju ga usah dipikirin Mikha, itu sudah ada yang urus. Ada kementerian social..

Keci : Benar.. kita persiapkan nyanyian, tarian yang bagus-bagus saja untuk natal kita..

Xeane : Benar Mikha, benar Emmia. Kau dengar tidak suara kami sudah sangat merdu sekali. Aku pernah nyanyi ke luar negeri, menang lomba dan lain-lain. Suara emasku ini kami persembahkan untuk memuliakan nama Tuhan di Natal nanti, bukan kasih beras dan pakaian bekas…

Putri : Benar teman, Itu nanti kita tampilkan di Natal biar natal kita bagus. Acaranya meriah…

Doni : Lagian guru kita kan tidak ada suruh bawa beras sama pakaian bekas, pinter-pinteran kalian.

Briant : Bahaya ni orang seperti mereka, tidak menuruti aturan. Lain disuruh, lain dilakukan.

Presenter : Wah…. Seru ya anak-anak ini ya pemirsa.. Saya akan mencoba mewawancarai Mikha. Kenapa koq Natal jadi terinspirasi ngumpulin barang-barang untuk sesame ?

Mikha : Karena saya sering melihat di TV Telusada, masih banyak sesama kita yang membutuhkan uluran tangan kita. Masih banyak anak-anak papa, miskin, terlantar yang membutuhkan uluran tangan kita. Siapa yang peduli mereka kalau bukan kita ?

Presenter : Terus kaitannya dengan Natal ? Natal kan memperingati hari kelahiran Yesus ?

Mikha : Lha…, ini presenter koq ga ngerti ya. Yesus berkata, apabila engkau mengasihi orang yang miskin, memberi makan orang yang membutuhkan, member selimut kepada orang yang kedinginan, dan mengasihi orang  yang terkecil di antara kamu, engkau telah mengasihi Aku.. Itu lho dasarnya.

Presenter : Luar biasa penonton…

Merih : Walaupun luar biasa, tapi kata mamak barang-barang jangan titip di mobil kami ya..

Emmia : Pelit ni si Merih.. ditumpangin aja mobilnya ga bisa, titip barang ga bisa, labo pagi baba ku surga motorndu ena kadih…

Merih : Soalnya pernah anggota PJJ numpang di mobil kita, kotornya minta ampun kata mamak..

Alandro : Teman-teman, tapi ada benarnya juga apa yang disampaikan Mikha tadi.

Erdin : Lha.. Benar apaan ? kamu mau makan beras ya ? ni makan (masukin beras) hahaha…

Alandro : Puh.. (muntahin beras) Bukan makan beras, tapi Natal memang penting ada aksi kita ? Bukan hanya persembahan tarian, lagu dan sebagainya.. SAya ndukung Mikha dan Emmi

Xeane : Memang benar Mikha dan Emmi. Saya baru terpikir, memang benar. Saya juga selama ini hanya mikirin diri saya sendiri. Saya pingin HP yang bagus, selalu memaksakan kehendak, tidak melihat ada saudara kita yang perlu uluran tangan kita.

Briant : Ah … Ane mentang-mentang suka sama Mikha langsung bela Mikha ni..

Xeane : Bukan teman.. kita perlu lakukan aksi natal. Kalau Merih tidak bisa bawa pulang naik mobilnya, kepada tetangga sekeliling kita juga di gereja ini bisa kita lakukan. Atau ke panti asuhan..

Alandro : Setuju teman-teman… Aksi Natal kita tidak juga harus ke kampong halaman kita. Disini saja masih banyak anggota kita yang perlu perhatian kita.

Ahok : Benar juga ya. Saya lihat juga masih banyak mamre kita yang tidak ke gereja. Dengar-dengar katanya Togel pun masih ada, dan masih masang togel.

Stefan : Togel ? Apa lagi itu ?

Erdin : Toto Gelap anak … yang pasang angka-angka itu pakai uang. Judi…

Stefan : Toto Gelap ? Toto bukannya artinya Doa ? Koq toto gelap-gelap.. Doa gelap ?

Erdin : Ah… Sinik ko.. Judi.. Sama Miras, minuman keras pun masih ada katanya nak…

Ahok : Sekali-sekali kita anak KAKR juga bisa lakukan aksi. Kita datangi mereka ke warung kopi, kita ikut pasang togel, kita ikut minuman dan mabuk, biar mereka sadar kali ya..

Emmia : Jangan sampai begitulah Ahok.. Kan ada Pendeta, Pertua dan Diaken yang harusnya bertugas menyadarkan mereka..Masa kita juga pasang togel…

Keci : Ah sudahlah.. Itu urusan lain lagi itu, sekarang Idenya Mikha tadi menurut saya juga bagus.

Mikha : Ya itulah teman, kami dengan Emmi hanya berpikir bagaimana kita dengan Natal tahun ini  bisa memikirkan saudara kita yang lain.

Putri : Benar juga si Mikha ya. Kita lihat di TV pengungsi Sinabung, mereka menderita mengungsi selama setahun lebih. Apakah kita sanggup seperti mereka…

Emmia : Bukan hanya pengungsi Sinabung, tapi kita juga lihat YKPC Alpha omega, saudara kita di Gelora Kasih Sukamakmur, yang tidak bersama orang tuanya lagi.

Mikha : Orang tua sejahtera YAPOS di Sukamakmur dan lain-lain.. Kita perlu aksi. Aksi…

Briant : Jadi ingat pula aku sama bulang dan nini biringku di kampong.. sedih kurasa langsung..

Xeane : Kalau begitu kita tidak perlu nyanyi lagi ya ? Tak perlu latihan nari lagi ya ?

Andro : Tetap perlu Ne.. tapi perlu menjaga keseimbangan. Kita harus bijak merayakan Natal..

Mikha : Syukurlah teman, kalau akhirnya kalian juga setuju dengan ide dan gagasan saya, karena ide dan gagasan saya memang cemerlang. Karena aku memang orang yang cemerlang, dan kita semua harus menjadi generasi cemerlang hahahaha…

Lira : Ah.. Mikha muji diri sendiri…

Cameramen : Mantap kali gaya kalian semua, sampai latih kuakap motret kalian. Seperti main sinetron atau drama saja kalian kulihat dari tadi.

Putri : kan ini memang main drama Tukang TV.. Ini Drama Natal…

Cameramen : Oh kalian ini main drama ya ?

Putri : baru tau ya…

Mikha : jadi bagaimana teman-teman ? Kita setuju buat aksi natal tahun ini ?

Semua : Setuju.. setuju…

Merih : Mudah-mudahan mamakku setuju ya…

Semua : Huuuu….

Mikha : Kurangin jajan, jangan beli barang yang tidak berguna, sisihkan uang untuk saudara kita yang membutuhkan. Jadilah kita anak-anak KAKR menjadi pelopor dan garda hebat menyampaikan kasih buat sesama.

Xeane : Untuk Merih … sampaikan salam kami untuk mamaknya ya.

Merih : Au ah.. aku ikut kalian saja ah… Natalan sama temanp-teman saja.. Boleh ya…

Semua : Horee…. Hidup Merih… Merih manuk ni asuh… Hidup Merih…

Presenter : Demikian penonton, liputan kami yang luar biasa hari ini tentang anak-anak yang kreatif merayakan natal. Kami sudahi liputan kami sampai disini. Kami bersama cameramen yang bertugas menyampaikan ucapan Selamat Hari Natal untuk kita semua. Kita akhiri dengan tampilan nyanyian yang satu ini. Selamat menyaksikan.

Menyanyikan sebuah lagu “We wish you Merry Chiristmas” atau yang lain, yang dibawakan oleh seluruh pemain drama.

Bekasi, 10 November 2014.

No comments:

About Me

My photo
Bekasi, Jawa Barat, Indonesia
Etnomusikolog