25 May 2007

GADUNG MULANA

Julianus P Limbeng


“Em lebe pangani anakku, adi besur beltek e entabeh nge medem..”, nina pernanden ndai nami-nami anakna si ngandung erkiteken beltekna melihe. Ipedaratna ibas kudin nari telu tek-tek gadung belgang. Tama kenna kubas peles plastik rikutpe tamakenna lacina ratah giling ras sira. “Lacina sidua-dua epe adumna adi engo melihe bengket nge, pala-palai nakku…yah…”, nina pernanden ndai man anakna si lalap ngandung. Bekaken pernanden ndai gadung belgang ndai, janah isempulna erbahan huana si melas jelas teridah bagi hua remang erpagi-pagi kuta Daulu.

Itatap anakna ndai saja ngenca gadung belgang sini enggo sikapken nandena ndai. Sitik pe la kuitna, apai ka ipanna. Erkiteken enggo dekahna ngandung, iluhna nari ngenca ndaraten arah matana. “Aku nakan ateku…nande… lalap gadung… Nderbih naruh bewan, sendah gadung.. bosan..” nina anak ndai ngerana janahna nggeser gadung belgang ilebe-lebena. “Labo dalih anakku, sendah eme lebe. Pagi ndurung aku ku lau, janah si singkih pagi beras bengkilandu, gelah sitangger nakan ras bengkauna, sebab pagi kam ulang tahun..” nina nandena. Lebih sada jam itami-tami nandena gelah anakna nggit man gadung belgang sini enggo sikapken nandena erkiteken musim berjuang, kai pe bagi sikurang. Sebagian lit si man beras atom. Nanamna tuhu bali ras beras, tapi lampas banna melihe. Lit deba siman gadung belgang. Gelah ula bosan deba ibahanna jadi lemet, deba jadi kue getuk, lit ka deba ibelgangna saja, lit ka igorengna jadi delang-delang entah pe onggal-onggal, ras sidebanna gelah ula bosan. Tapi kerina bahanna gadung kayu.

Bagepe keluarga enda ikut ngenanami kiniseran masa e, pernanden ras anakna sitergelar si Darmanta. Kerna erti gelar anakna e eme erkiteken seh sura-sura sini ipindo, emaka ibahan me gelar anak e Daramenta, ras berubah jadi Darmanta. Bagem, amin gia musim perang enggo lewat piga-piga tahun, janah anak kuta e lanai bo man gadung, tapi secara ekonomi keluarga pernanden ndai la ndauh berubah amin gia enggo merdeka. Bapa itengah jabu enggo leben ngadap Dibata erkiteken tertembak Belanda sanga erperang i Sibintun. Tertembak pe la ka mis mate, tapi ndekah man tambaren. Bagepe erta-erta sini itadingken bapa lanai kai pe lit seakatan lit sitik kel taneh belakang rumahna, erkiteken enggo keri terdaya guna pertambar bapa itengah jabu ndube. Kerina sinasa lit, kekelengen, gegeh, pemeteh, erta enggo tung-tung ras mbarnus kerina guna nambari bapa itengah jabu. Amin bage gia peraten Dibata tetap terjadi. Bapa berkat ku doni kematen. Penguburenna pe memang mehaga, tapi terjeng ije ngenca. Seterusna, tempa-tempa lanai inget uga perjuangan Bp. Darmanta ikut erjuang.

Emaka alu ermalu-malu me pernanden ras anakna sisada ndai erjuang nggeluh. La ia ngarapken perkuah ate sinatang layar-layar. Bagepe si Darmanta cukup terajar kel. Ope berangkat ku sekolah senembas lebe enggo ia erbinaga cimpa tuang keliling kuta. Emaka mulih sekolah man ras tunduh dua jam. Emaka karaben mulihken ka Darmanta erbinaga gule-gulen asil taneh belakang rumahna. “Kangkung… kangkung…, bayam… bayam…”, nina janahna ndorong kereta sorong ngalur-ngaluri kuta amin gia umurna 8 tahun denga. Udan pe wari e, la ia erleja-leja njajaken binagana. Melala anak kuta rate mekuah man bana, amin gia kuta e gule-gulen labo nukur, tapi erkiteken mekuah ate anak kuta, tiap wari keri binaga si Darmanta.

Bagepe tupung ridi ku lau, la ia lupa mbaba lau tapin nari. Bagepe enggo ia beluh erdakan ras nggule. Emaka mulih ngemo juma kalak nari, nandena enggo tading man naring. Bagem pengkebet si Darmanta tiap wari. Adi enggo kenca berngi, la ia lupa erlajar, amin gia lampu listrik langa lit. Alu penerangen lampu teplok ibukana bukuna, janah pelajarina kerina pelajarenna. Bagepe adi tunduh atena enggo isikapken nandena pundang gelah ula ipangani rengit. Igulung-gulung uis bekas, tutungna, emaka gantungkenna bas botol. Tapi amin bage gia kegeluhen kalak enda, si Darmanta berhasil tetap jadi juara sada bas sekolahna. Tapi tupung lit bantuan bea siswa ibas pemerintah nari, labo ia si dat, tapi kade-kade kepala sekolah. Ndekah inget Darmanta kejadin e. Masa kitik-kitik denga enggo la iperlakuken ia secara adil. Tapi pe Tuhan masu-masu kegeluhenna amin gia ia lit ibas kiniseran geluh. Amin gia mereh-mereh lau lalu, Darmanta banci namatken sekolahna alu merandal ibas perguruan tinggi nari. Pasu-pasu Dibata tuhu simpar man bana. Bagepe pendahinna enggo sikap, jumpa bulan matawari, ndehara pe cerdik. Erkiteken rejekina pe lit, emaka kuburen nande bapana pe erkilat kerina bahanna. Megati kel ia jadiken kalak contoh ibas ngajarken anak. “Nehen ko min Si Darmanta ah, adi tutus atena, dehko ia nge ngenanamisa atena tutus e…”. Bagem nina orang tua e rusur ngajarken anakna.

Amin gia enggo melala serpina, tapi si Darmanta enggo terbiasa ngangkar man. Dagingna pe lalap biasa-biasa saja. La kertang, la ka mbur. Tapi lit temanna sada kantor si lanai kin banci man nakan mbue erkiteken pinakit gula. Beltek temanna e mbuncit, man BPK tiap wari, erta mbue, handphone-na lalap gonta-ganti alu type si terbaru. Kai pe atena tertukursa. Tapi gundari gadung goreng nari ngenca ia pang manca. “Oh adi aku nai man gadung erkiteken lalitna, tapi temanku enda erkiteken kinilitenna..”, nina Darmanta bas ukurna.

Pangan sikuga pe lit ibas restoran e, janah ergana pe cukup meherga. Tapi idatas meja Darmanta cukup sederhana kel, hanya air putih si enggo kemas ibas botol ras telu tek-tek goreng gadung. “Pak…, kenapa makanannya? Koq gak dimakan? Atau masih ada yang kurang..?”, nina pelayan restoran si cukup terkenal ndai man Darmanta. “Oh…., ya..ya… tidak, tidak.., tidak…”, nina Darmanta sengget erkiteken enggo ia melamun ndekah. Panganina gadung goreng ndai, janah ingetna duapuluh pitu tahun silewat tami-tami nandena ia man gadung belgang. Dua puluh pitu tahun si lewat gadung belgang, gundari gadung goreng. Gadung mulana, gadung pendungina?

Jakarta, Medio April 2007.

22 May 2007

KARO TULEN YOGYA NARI

Julianus P Limbeng

Hio, tersinget me nai maka, entah ise nai kalak Karo
Yogya ah man pecal, sebab enggo ndekah kel ia la man
pecal, teringet ia tupung Taneh Karo denga marenda
tading rusur man pecal ku Peceren. Reh nina perbinaga
pecal ndai, "Pecal e karo opo mas..?" "Karo Gugung..",
nina ka Kalak Karo ndai. "Karo tempe atau karo
tahu...?, nina ka perpecal ndai erkiteken la etehna
Karo gugung. "Saya Karo Gugung, Karo Tulen... nina ka
nambahisa janahna merawa atena. Erkiteken merawa
atena, sinikken tukan pecal ndai saja. Emaka sungkuna
ka mulihken: "Pedas opo ora..." nina ka perpecal-pecal
ndai. "Ya pedas-lah.." , nina kalak Karo ndai.
(Maksudna meter ban dung, sebab enggo ndul-ndul
merhatna man pecal ndai). Emaka mbue ban
perpecal-pecal ndai lacinana entahpe cinana. Bage
kenca berekenna man kalak Karo ndai, ipanna sitik
minter ia iutahkenna erkiteken la situhuna tahan ia
man simeser-meser. Merawa ka ia man perpecal ndai.
"Piye si iki, dibilang pedas.., iya bilang pedas...
Sinting...." . Emaka rempet ka meriah akap kalak Karo
ndai: "Iya betul saya Ginting..., Karo Tulen.... Koq
ibu tahu..." nina janahna senyum-senyum. "Edan... kali
ya...", nina ka perpecal ndai. "Ya ... ibu betul
sekali..., memang saya dari Medan.... Medan Tulen
bu..."

kARAWACI, 28 Maret 2007

About Musik Karo

saya jawab per poin aja langsung ya...

--- emeia davina wrote:

> 1. sejak tahun berapakah suku Karo mengenal seni
> musik?dan apa saja jenis musik Karo yang asli!

Kalau ditanya tahun yang pasti, belum ada data yang
akurat tentang kapan musik Karo itu muncul pada
masyarakat Karo. Biasanya munculnya seiring dengan
adanya masyarakat itu sendiri. Tentang sejarah karo
lihat buku Brahma Putro, Karo dari jaman ke jaman.
Tetapi tentang musik itu sendiri mungkin bisa
dilakukan pendeklatan folklore, yaitu cerita rakyat,
legenda, mite, dan sebagainya. Bisa dilihat di buku
Brunvand, atau Prof. James Danandjaja, Folklore
Indonesia terbitan Grafitti press, jakarta.

> 2. jenis aliran musik Karo lebih kearah mana?

Kita tidak bisa membandingkan musik Karo ke
jenis-jenis musik barat, karena musik Karo itu sendiri
adalah mempunyai style tersendiri yang tidak dapat
kita bandingkan melalui kacamata Barat, misalnya jazz,
blues, hiphop, country, dsb., tetapi gejala kibot yang
muncul belasan tahun terakhir ini ada kecenderungan
pemBaratan musik Karo itu sendiri, dari yang atonal
menjadi tonalitas. (bandingkan sejarah musik dari
jaman ke jaman, Barok, Klasis, dst.) Pembaratan yang
mengenal sistem harmoni, berpengaruh kepada style yang
muncul sekarang, yaitu kecenderungan ke arah Style
Rhumba. Istilah musik sendiri kan tidak ada di Karo..
apa saja disebut gendang, dan tergantung dalam konteks
apa kata gendang tersebut digunakan. Style di Barat
mungkin bisa disamakan dengan cak-cak di Karo,
meskipun tidak persis sama.

> 3. kira2 usia dari berapa sampai berapa saja yang
> tertarik belajar alat musik tradisional Karo?

Ini kan masalah selera. Tidak banyak yang menggeluti
musik tradisional Karo. Juml;ah pemain musik
tradisional yang aktif saja sampai sekarang menurut
sumber di Majalah Sibayak Post, tidak lebih 70 orang
dari sekian banyak orang Karo yang tersebar di
Kabupaten Karo, Deli Serdang, sebagian Dairi, Langkat
dan Simalungun. Kaum muda sekarang setahu saya tidak
ada, kecuali pemain kibot (organ tunggal) lumayan
banyak.

> 4. warna apa saja yang menjadi karakter/yang biasa
> di pakai orang Karo?

Konsep warna bagi orang Karo adalah merah, putih dan
hitam. Merah itu kan melambangkan darah, yaitu
kehidupan manusia di dunia tengah, kemudian warna
putih itu melambangkan roh, kebaikan dunia atas, dan
sebagainya, warna hitam melambangkan alam kematian
dunia bawah.
Warna-warna ini lah yang dipakai, tetapi sekali lagi
tergantung konsepnya dalam hal apa.

> 5.Aku prnah dengar klo alat musik gong besar dan
> kecil itu bukan asli dari Karo melainkan dari Jawa,
> benar ga tu bang?

Dengar dari mana ? Gendang Karo itu memang dari sisi
bentuk ada persmaan-persmaan kalau kita mengacu
kepenggolongan alat musik yang dibuat oleh Victor
Mahillon, Curt Sach dan Horn von Bostel, yaitu alat
musik membranofon berbentuk konic (conical-drum),
mirip Jawa memang, tapi itu bukan dari Jawa. Keunikan
gendang Karo itu adalah merupakan gendang yang
terkecil yang saya lihat dan cara memainkannya juga
harus dijepit pakai kaki.

> 6.Sejak tahun berapakah musik keyboard masuk
> dalam seni Karo?

Kibot masuk dalam kesenian Karo sebenarnya sudah lama,
yaitumunculnya reaman-rekaman musik Karo pada jaman
dahulu, tetapi instrumen kibot seperti Mia lihat
sekarang ini baru ada tahun 1988, yaitu di Medan, dan
pertamanya juga terbatas dalam acara guro-guro aron,
yaitu pesta kegem,biraan muda-mudi, biasanya setlah
panen usai. Tentang ini, mungkin Mia bisa baca lagi
buku saya tentang GENDANG KIBOT, ada di rumah, atau
barangkali boleh dicopy.

> 7. mengapa orang Karo jarang yang menggunakan alat
> musik asli Karo dibanding keyboard?

Jawaban tentang ini semuanya ada di thesis S2 saya.

Btw, judul buku ttg seni musik yang abang punya
itu apa?dan dimana di jualnya?

Buku itu tidak ada di toko buku, rencana saya kan
memang menerbitkan buku tentang kesenian Karo itu
lebih lengkap, tapi saya pikir untuk buat skripsi,
buku itu juga sangatmembantu, karena pendekatan yang
saya pakai adalah deskriptif.

O, terimakasih, kalau ada pertanyaan silakan kirim aja
email, atau kalau susah bertemu.
Tksh.

J. Limbeng.

8 Mei 2006

Komentar: PEMBEBASAN KEBUDAYAAN KARO

Mbelin kel kuakap perpayona kata Nuah P Tarigan,
memang Batak sendiri pe enggo ndekah sikueteh
iperdebatken kalak. Kebetulen ibas Kongres Budaya Karo
Desember 2005, aku ikut sebagai peserta utusen Medan
nari i Berastagi tupung si e. Kuinget ije uga
perdebaten Prof. H. Guntur Tarigan, bagepe idukung
Prof. M. Singarimbun ngatakenca bahwa Karo labo Batak,
erkiteken Batak nina berbau Kolonialisme.Reh nina
perkolong-kolongta Sinek br Purba "Uga ka maka
katakenndu Karo la Batak, nai nari pe sikueteh Karo
enda Batak..., enda Karo la Batak nindu, kita batak
enda ma lit kin lima...?", nina kira-kira bagem. Emaka
ijawab H. G. Tarigan ka ibas depan nari "E ma
nindu..., ningku ?" nina. E sikuinget tupung si e.

Kata Batak ibas Karo , eme Mbatakken, Gula Batak (amin
gia i Pulau Jawa gula Jawa ka nge nina Batak).

Emaka nina tupung si e, GBKP pe situhuna arus
menghilangken huruf B bas GBKP e. Ije nge tupung si e
Moderamenta. Tapi seh gundari lit denga lalap B ndai.
kalak Karo Batak ?

Alat musik Akordeon ras Biola identik kel ras kalak
Melayu, seh gundari la denga beluh kalak enda erbahan
Biola ras Akordeon ndai. Melayu ?

Adi kalak Karo enggo masuk ku agama sideban ikataken
Jawi ? Otoritas ise kin si erbahan gelar ?

Bagepe ibas Kongres Kebudayaan 2005 e ka nge
daerah-daerah Karo enggo ibagi jadi waluh (cultural
area), amin gia sebelumna enggo lit penggolongen Karo
Jahe Karo Gugung. Erkiteken litna perbedaan-perbedaan,
emaka lit Karo Gugung, Karo teruh Deleng, Karo
Singalur Lau, Karo Dusun, Karo Jahe, Karo Timur, Karo
Berneh, Karo Binge. Terakhir kel kubegi lit ka ibas
pemilu Karo si lewat Karo Jambi... (he he...).
Emaka kalak Karo sitading arah kuta bang Nuah e
sendiri arah Biru-Biru Delitua ah, protes, la ia
setuju ikataken Karo Dusun. "Ula ka kataken kena kami
dusun-dusun....", nina. Memang lit nge
perbedaan-perbedaan e, ras daerah Sibolangit saja
umpamana amin gia ndeher kel, peradaten dua daerah e
igelari Sinuan Bunga ras Si Nuan Gamber.

Labo kami Jawi, nina kalak Karo si enggo masuk muslim
ndai, kami Karo. Gelarku Muhammad Zulfahmi Surbakti.
Bagepe labo kami Batak, Karo nge ninta. Kai e ertina ?

Em kap adi enggo reh buena jelmana. Ndauh pagi ku
lebe, labo kin pagi akapndu labo kami Perangin-angin
nina Sebayang... Emaka lanai merga si lima, merga si
enem. Bagepe labo kami Karo nina ka Sembiring, kami
India....

Ise kin kalak Karo... Ise kalak Batak....
Ke-Karoan e situhuna emosional ngenca, bagepe Batak e
emosional ngenca. Jumpa aku Jakarta ras sekalak
Sembiring Meliala mergana, labo kueteh ia Kalak Karo.
Kalak India kuakap ia, padahal kepeken rusur kel ia
jadi anak beru singerana ibas kerja Jakarta. Adi
sepintas lalit kuidah Ke-Karoan e ibas ia, tapi ia
kalak Karo. Uga kin uis Karo ? Pakena denga kin ? Uga
kin cakap Karo, beluh denga kin ? Banci kin
siidentifikasi kalak Karo secara fenotif ? fisik ?

I Jakarta akte kelahiren la banci tulis merga, gelar
anakku Liezsecha Xeane Fhoo, bagepe sipeduaken
Yehezkiel Lau Xieronimus. Mbiar nai aku la ia eteh
kalak Karo, amin gia Limbeng mbue la ieteh kalak.
Emaka ningku "Adi la kin tama kou mergana e bas akte
e, e ugape rubati kita...." Emaka lit Limbeng na. Uga
si la ermerga nari.... Katakenlah kalak Melayu enggo
mbue lanai ermerga.... kai nge acuan ....

Dareh, turunan, merga - beru, pengakuan, emosional
kesukuan, ciri fisik, fenotif, genotif, otoritas,
"ningku.. nindu ???".

22 jUNI 2006

MUSIK ETNIK : PELENGKAP PENDERITA ?

Julianus Limbeng


Dalam sebuah catatan Tony Prabowo dikatakan bahwa musik kita dewasa ini menunjukkan gejala yang mencemaskan, yaitu ada ambivalensi dalam sikap para komponis Indonesia terhadap kekaryaan, terutama yang bersangkutan dengan apa yang disebut ‘musik baru’ atau kontemporer. Para pemusik ingin mengasah kreativitas, ingin dimengerti dan diterima masyarakat luas, tapi juga ingin memenuhi tutuntutan world music untuk menegaskan identitas mereka, terutama identitas musiknya.

Hal ini terjadi secara sepintas dapat dipahami karena ada kaitan antara bermusik murni dan kekomersialan sebuah karya. Oleh sebab itu meskipun tidak serta-merta bertentangan, juga sangatlah tidak mudah untuk memadukan dua unsur tersebut dan membutuhkan satu kepiawaian. Hasilnya selama ini yang kita lihat adalah penyelipan unsur-unsur musik tradisional ke dalam idiom musik barat yang mudah dicerna seperti pop dan jazz dengan cara setengah-setengah tanpa mempertimbangkan ‘spiritualitas’ dari musik etnik itu sendiri.

Tendensi ini tak jarang diimbuhi apologia terhadap musik tradisi dan musik modern itu sendiri. Tradisi dilihat sebagai penangkal yang lain, yang asing, sementara para komponis kita semakin lama semakin tak percaya pada kekuatan tradisi untuk berdiri sendiri, tanpa mediasi, tanpa ornamentasi. Oleh sebab itu para seniman melihat bahwa musik tradisi harus digabung dengan musik barat untuk ‘mengangkat’ sekaligus untuk membedakan ciri musiknya. Apakah memang musik etnik tidak dapat berdiri sendiri tanpa ‘bantuan’ idiom musik Barat ?

Memang kalau dilihat dari segi fungsi dan penggunaan musik etnik bagi masyarakat pendukungnya, memang setidaknya dari sepuluh fungsi musik yang dipaparkan oleh Alan P Meriam , maka fungsi musik etnik yang berkaitan dengan upacara sangatlah besar. Musik etnik itu tidak dapat dipandang berdasarkan sisi Barat saja. Tetapi jauh dari itu bagaimana musik itu sendiri berperan dan berfungsi bagi masyarakat pendukungnya. Sebagai contoh, gendang silengguri pada masyarakat Karo yang hanya menggunakan tiga buah instrumen musik , yaitu kulcapi (long neck lute), keteng-keteng (tube zhyter) dan mangkuk mbentar (bowl), dengan melodi yang sangat terbatas, tetapi mampu memberikan makna yang sangat mendalam bagi masyarakatnya. Kehadiran bunyi-bunyian alat musik tersebut jauh lebih berarti dari bunyi-bunyi musik lain yang jauh lebih kompleks. Musik tersebut mampu membuat masyarakat pendukungnya menjadi kesurupan (trance), padahal melodinya merupakan pengulangan-pengulangan kecil (iteratif) saja. Hal semacam ini banyak terdapat di dalam musik etnik Indonesia.

Memang kondisi musik etnik jarang sekali dipandang kecuali segelintir orang yang mempunyai ketertarikan sendiri akan hal itu. Hal ini dapat kita lihat dari produk-produk yang berkaitan dengan musik etnik hanya terbatas lokal saja, kecuali Jawa, Bali dan Sunda. Di Indonesia hanya terbilang jari industri rekaman yang fokus ke musik etnik karena tuntutan nilai ekonomi. Industri rekaman dalam skala luas di Jakarta ada Gema Nada Pertiwi Record dan produksi-produksi RRI, namun industri-industri rekaman musik daerah hanya terbatas kedaerahannya saja misalnya Aneka di Bali, Lokananta di Solo, Tanama Minangkabau dan Melayu, Gesit Record di Sumatera Utara dan sebagainya. Merekam musik etnik adalah hanya idealisme saja, secara nilai ekonomi juga tidak terlalu menguntungkan.

Demikian juga misalnya kurikulum di sekolah-sekolah formal, jarang sekali kita lihat pelajaran tentang musik etnik Indonesia meskipun sekarang sudah ada Pelajaran Muatan Lokal. Saya tidak tahu sejauh mana sudah yang dilakukan oleh Pendidikan Seni Nusantara yang dikelola Endo Suanda di dalam pengadaan bahan tentang musik-musik Nusantara bagi sekolah formal. Tetapi setidaknya kurikulum sekolah-sekolah formal selama ini juga besar sekali perannya membentuk pandangan dan pengalaman musikal masyarakat kita, (termasuk juga pemusik-pemusik). Bahkan juga kita sadar atau tidak sadar menilai antara musik Barat dengan non-Barat.

Di dalam pembuatan karya-karya baru, musik etnik sering merupakan sebuah inspirasi yang ‘menarik’ dikolaborasikan dengan musik Barat. Namun tidak jarang juga adanya ‘pemaksaan’ atau ‘pembaratan’ musik etnik itu sendiri. Banyak musik etnik yang tidak mengenal tonalitas dipaksakan berkolaborasi dengan musik Barat yang tonalitas. Musik etnik berperan hanya memberikan tambahan sedikit rasa, dan rasa itu juga tergantung kepada selera sipembuat.

Justru itu, apa yang perlu kita lakukan dengan musik etnik kita sendiri ? Ada dua hal yang cukup mendasar berkaitan dengan musik etnik itu sendiri. Pertama, ada musik yang tetap hidup dan dapat menghidupi dirinya sendiri berkaitan dengan hal-hal disekitarnya, misalnya kebutuhan masyarakat, senimannya dan lain sebagainya, Kedua, ada musik etnik yang memang memerlukan suntikan ‘kehidupan’ yang bukan saja merupakan tanggung jawab pemerintah, tetapi juga masyarakat secara luas. Memang musik (kesenian) bergerak dengan jalurnya sendiri dan tidak terlalu bermasalah dengan persoalan infrastruktur. Dengan atau tanpa dukungan infrastrukturpun sebenarnya musik tetap jalan sepanjang masyarakat pendukungnya masih membutuhkan itu. Disamping itu juga dibutuhkan seniman-seniman yang terus berkreasi. Tanpa karya atau kreasi maka kesenian itu juga akan menjadi kering. Namun bagaimanakah kita memperlakukan musik etnik kita. Saya pikir sebagai owner kita mesti punya perhatian terhadap musik kita.

Ada beberapa hal yang penting di dalam mengelola musik-musik etnik kita, antara lain faktor pendidikan dan peningkatan pengetahuan seniman. Pendidikan menjadi tempat pembinaan dan pengkaderan untuk menularkan pendidikan seni ke arena pendidikan non-formal. Pendidikan formal, SMKI dan perguruan-perguruan tinggi seni perlu menekankan pengetahuan tentang kesenian Indonesia (musik) meskipun mayornya adalah musik Barat. Ini penting sekali, karena berkaitan dengan jati diri bangsa kita sendiri. Setidaknyalah jurusan musik mengetahui musik negerinya sendiri. Usaha lain yang juga perlu dilakukan adalah memberikan pengetahuan berbagai hal kepada seniman.

Suatu ketika, Kenny G meniup saxophone dengan teknik circular breathing (meniup tanpa berhenti) selama lebih kurang hitungan menit, maka penonton menganggap hal itu merupakan sound efek atau synthesizer karena jarang dilakukan oleh pemain alat tiup Barat. Padahal seorang pemain alat musik tiup (musik etnik) di Indonesia hampir seluruhnya mengenal teknik tersebut. Di Bali misalnya seorang pemain suling akan meniup seruling dengan teknik itu yang disebut dengan ngunjal angkihan, demikian di Batak Toba disebut marsiulak hosa, di Karo disebut pulunama, dan di daerah-daerah lainnya dengan penyebutan yang berbeda-beda.

Seiring dengan kita ingin didengar dan kita ingin berbicara lewat musik, maka kita semakin jauh dari lokal tradisi kita sendiri dan tenggelam dalam lagu lama, yaitu pada satu sisi kita ingin menangkal/menolak barat, tetapi berakhir dan tenggelam di dalamnya. Padahal Indonesia mempunyai musik yang sangat kaya sekali dan membutuhkan tangan-tangan trampil untuk menggali, menggumuli serta mengemasnya dalam bentuk baru tanpa kehilangan rohnya. Inilah yang perlu kita pikirkan dan perhatikan bersama.

Jakarta, 10 September 2004.

KALIMBUBU SI LA DAT NAKAN

Bagi enggo isuratken kami ibas Buletin Anglehta edisi
Natal (Desember 2005) kerna kalimbubu, emaka kalimbubu
enda pe lit ka piga-piga erbage rikutken penggelaren,
hubungen perkade-kaden, bagepe fungsina ibas
adat-istiadat Karo. Kalimbubu ibas kalak Karo si nuria
(ndekah) eme jadi si nangar-nangari runggun (rapat
adat) ras jadi pijer podi itengah-tengah anak beruna.
Erkiteken ia jadi sinangar-nangar, emaka ibas
peradaten kalimbubu biasana ipindo guna mereken
telah-telah entahpe pedah-pedah. Ibas kerja-kerja
megi-megi rusur dahinna, emaka kerna mbuat keputusen
iperluken rusur ‘restu’ entah pe masuken arah pihak
kalimbubu. Emaka kata “ertima kam kentisik” merupaken
kata si megati sibegi ibas runggu. Emaka kalimbubu
ikataken pe kalimbubu ingan nungkun ras ingan mindo.
Konsep ingan mindo enda emaka muncul sibegi perkatan
tuah kalimbubu.

Lit piga-piga erbage kalimbubu si lit ibas kalak Karo,
eme
(1) kalimbubu taneh, eme kalimbubu si manteki kuta,
igelari pe kalimbubu simajekken lulang. Ibas si enda
banci saja lalit hubungen dareh secara langsung,
erkiteken sada kehamaten man bana erkiteken ia pemena
manteki perkutan ibas sada kuta. Sebage contoh,
misalna kutaku Lau Limpek mula-mula ije ipanteki Barus
mergana erbahan perjuman ras barung-barung ije, eme
deher Lau Belume. Ia me siigelari anak nu taneh entah
pe si jadi kalimbubu taneh. Emaka reh me nini opung
(bapa bulang) ku kuta e si mergana Limbeng, bagepe lit
ka Ginting mergana reh ku kuta e. Si telu kalan enda
ringan ibas barung-barung sini ibahan Barus mergana.
Emaka arih-arih me kalak enda teluna, maka Barus
mergana jadi kalimbubu taneh, Limbeng mergana ras
Ginting mergana jadi anak beru taneh, janah ibas
hubungen pe selanjutna maka Limbeng ras Ginting enda
mbuat beru ku Barus mergana. Tambah warina reh buena
jelmana, maka jadi me kesain, she jadi kuta. Jadi
situhuna kalimbubu taneh enda asal-asalna eme
erkiteken kesepakaten erkiteken ia si menai ngiani
sada ingan;
(2) Kalimbubu tua, entah pe rusur ka igelari kalimbubu
bena-bena. Kalimbubu enda enggo lit hubungen dareh,
umpamana kalimbubu bapanta arah nandena, entah pe mama
bapanta. Amin gia ia igelari kalimbubu tua entah pe
bena-bena, tapi biasana reh dauhna, sierkimbang lebih
ndeher;
(3) Kalimbubu simada dareh, eme turang nandenta,
sembuyakna, eme mamanta.
(4) Kalimbubu si erkimbang, eme kalimbubu si mupus
ndeharanta;
(5) Kalimbubu sipemeren. Kalimbubu enda pe tentuna
tingkatenna erbbage-bage, tergantung ku kalimbubu si
apai ia sipemeren, banci ku kalimbubu si erkimbang,
simada dareh, puang kalimbubu, entah pe ku kalimbubu
tua;
(6) Puang Kalimbubu, eme kalimbubu kalimbubunta.
Misalna aku bere Tarigan Tambak, Nande bere Sitepu,
emaka kalak Sitepu enda jadi puang kalimbubuku.
Kalimbubu si bage rupana pe megati igelari sebagai
singalo perkempun entah pe perkempunku ibas ertutur.
Puang kalimbubu sibagenda rupana termasuk pe kalimbubu
ibas kalimbubu si erkimbang nari.
(7) Puang ni puang (kalimbubu), eme kalimbubu si
terakhir kel si kirana denga ibas kelompok kalimbubu,
aminna gia banci denga siban tingkaten si terteruhen,
eme puang-puang ni puang kalimbubu.

Kerina kalimbubu enda adi tingkatenna sada ibabonta
idilo man si dilaki ‘mama’ man si diberu ‘mami’, tapi
adi enggo dua tingkat datasenta emeka idilo ‘bulang’
man si dilaki, ras ‘nini’ man si diberu, ras bage pe
seterusna tingkaten lebih meganjang idilo opung
entahpe empung duana man di dilaki bagepe man si
diberu, tapi tetap ibas posisina sebagai kalimbubu.
Adi teruhen setingkat ia ibas kita biasana idilo
‘permen” man si dilaki ras si diberu. Dua tingkat
teruhenta idilo tetap ‘kempu’ selanjutna kuteruhna
‘ente’ ras pe ‘entah”.

Adi marenda kai sini ikataken kalimbubu la banci
isimbak, adi gundari tentuna enggo lit perubahen,
tergantung pedah siberekenna e. Adi mehuli akap anak
beruna tentuna idalankenna, tapi adi la akapna pantas
idalanken, maka amin gia la secara spontan teridah
ibas ayona, tapi lit lebe ije enggo kesempaten guna
rukur, payo entah lang sini katakenna e (lebih
demokrasi). Erkiteken bage hagana kalimbubu ibas
peradaten, emaka ibas kalak Karo kalimbubu e ikataken
pe “dibata ni idah”, entah pe lit ka singatakenca “si
mupus takal piher”. Erdandanken si e maka ibas kerja
adat kehamaten man kalimbubu e mutlak teridah arah
perbahanen. Misalna, adi nai kerja-kerja nereh empo
(erdemu bayu) biasana nakan kalimbubu lebe ielaken
(kerina kalimbubu ei erbage-bage). Nakan e biasana
ibahan ibas pernakan khusus, bereken piringna, gulenna
(bengkau), bagepe ibedaken ia ras pinggan-pinggan
jelma sieenterem. Adi pinggan kalimbubu adi nai
kuta-kuta lit tutupna kibul sini ibahan ibas bulung
galuh nari. Enggo ser-ser kerina kalimbubu e dat nakan
maka banci elaken nakan man jelma sideban. Entah lit
denga langa ije kalimbubu, emaka biasana ilebuh. Enggo
kundul ije ia maka ilanjutken mbereken nakan man jelma
si rulo.

Aku sendiri pe marenda tahun 70-an, hal sibage rupana
kuidah denga secara langsung, aminna gundari maka
kusadari ertina e kerina. Iajari orang tua kita
marenda gelah mamanta lebe mbuat nakan ras sidebanna.
Tapi tahun 90-an ibas kerja-kerja bas jambur I Medan
sekitarna kerna perpanganen enggo lanai isikapken
sepenuhna anak beru ibas hubungen peradaten (dareh),
aminna gia per-catering banci saja ikategoriken
sebagai anak beru. Tapi ibas pengelanken nakan aminna
gia ikataken “ibas meja kam elai kami” sebagai
ungkapen pehamat kalimbubu ndai ibas kerja-kerja,
lambat laun berubah ka. Lanai pihak kalimbubu e lebe
inomorsadaken muat nakan ku meja, tapi ise sindeherna
ku meja. Biasana adi enggo ndeher ku jam sada, enggo
mulai reh deherna kalak ku meja ingan nakan sikapken.
Adi enggo keri nakan bas meja, tapi kalimbubu la denga
dat nakan, emaka ibas kerja e muncul sada jenis
kalimbubu si mbaru éme kalimbubu si la dat nakan.
(jl).

Bekasi 5 September 2006

ALAT-ALAT MUSIK SUMATERA UTARA

Julianus P Limbeng

Pendahuluan
Sumatera Utara adalah salah satu propinsi yang didiami
oleh suku bangsa yang majemuk atau heterogen.
Sedikitnya ada 8 etnis yang mendiami daerah ini, yaitu
: Melayu, Toba, Mandailing, Karo, Simalungun, Pak-Pak
Dairi, Pesisir Angkola, Nias, Jawa, Tamil, Cina dan
suku bangsa yang lain yang sudah lama tinggal di
Sumatera Utara. Suku-suku bangsa ini dapat dengan
mudah diidentifikasi berdasarkan tempat atau wilayah
yang didiaminya. Suku bangsa Melayu menempati daerah
di sepanjang pantai Timur mulai dari perbatasan Aceh
sampai ke perbatasan Riau; Karo di Kabupaten Karo,
sebagian Deli Serdang, dan sedikit di Aceh Tenggara;
Simalungun di Kabupaten Simalungun, demikian juga
Toba, Pak-Pak Dairi, Mandailing dan seterusnya. Nias
mendiami pulau Nias. Identifikasi ini berdasarkan
daerah administrasi saja, namun di masing-masing
kabupaten tersebut juga terdapat etnis-etnis lain
walaupun sebagai bahasa pengantar sehari-hari
dipergunakan bahasa setempat. Namun jika kita lihat di
Medan sebagai ibukota propinsi, maka sangat sulit bagi
kita untuk mengidentifikasi asal-usul suku bangsanya.


Gambar 1. Peta Sumatera Utara

Di dalam tulisan ini saya akan memaparkan musik-musik
etnik secara ringkas saja mengingat banyaknya musik
etnik yang ada di daerah ini, yang semuanya mempunyai
perbedaan-perbedaan, baik dalam bentuk instrumentasi
(klasifikasi alat musik), fungsi dan penggunaan, serta
kaitan musik dan alat musik bagi sosial budaya
masyarakat pendukungnya.
3.2. Kesenian
Seperti kita ketahui, Sumatera Utara ditempati oleh
multi etnik, tentunya hal ini juga berpengaruh pada
jenis-jenis kesenian yang dimilikinya. Masing-masing
etnis masih tetap mempertahankan keseniannya
masing-masing, walaupun terjadi persentuhan budaya,
tetapi kita dapat membedakan jenis-jenis kesenian ini
dari gaya, bentuk, melodi-melodinya. Walaupun Toba,
Pak-Pak Dairi, Simalungun, Mandailing, Karo, dan
Pesisir Tapanuli Tengah/Angkola termasuk ke dalam suku
bangsa Batak, tetapi kebudayaan musikal mereka sangat
berbeda sekali, terutama suku bangsa Karo.
Masyarakat Melayu di Sumatera Utara adalah menganut
Islam dan menggunakan bahasa Melayu sebagai bahasa
pergaulannya sehari-hari. Walaupun Toba, Pak-Pak
Dairi, Simalungun, Mandailing, Karo dan pesisir
Tapanuli Tengah termasuk kelompok etnik Batak, tetapi
kebudayaan musikal mereka sangat berbeda sekali,
terutama suku bangsa Karo, kebudayaan musikal etnis
Batak juga berbeda dengan Nias dan Melayu.
Masyarakat Melayudi Sumatera Utara adalah penganut
agama Islam, dan menggunakan bahasa Melayu sebagai
bahasa pergaulannya sehari-hari, walaupun banyak etnis
Karo yang mengaku sebagai Melayu dan tidak menggunakan
marga (klen)nya lagi.. Orang Karo menyebut orang yang
telah masuk Melayu ini sebagai Jawi. Etnis sumatera
Utara pada umumnya menganut sistim patrilineal, yaitu
menarik garis keturunan berdasarkan garis ayah. Oleh
sebab itu mereka mengenal marga atau merga, kecuali
Melayu.
Penggunaan kesenian yang ada juga erat kaitannya
dengan sistim kekerabatan yang dipakai. Masyarakat
Batak pada umumnya mempunyai sistim kekerabatan
berdasarkan dalihan no tolu (tungku yang tiga) atau
rakut sitelu (ikatan yang tiga), yaitu pengelompokan
kekerabatan pada tiga kelompok yang paling penting di
dalam adat. Adapun kelompok-kelompok tersebut adalah
hula-hula, sebagai pihak pemberi perempuan, dongan
tubu, sebagai pihak saudara-saudara, dan boru, yaitu
sebagai pihak penerima perempuan. Nama-nama untuk
pengelompokan kerabat ini juga berbeda-beda sesama
orang Batak, misalnya hula-hula, pada masyarakat
simalungun disebut tondong, masyarakat Karo disebut
kalimbubu, namunpada prinsipnya fungsi dan peranannya
di dalam adat adalah hampir sama.
Di dalam berkesenian peranan-peranan tersebut sangat
berpengaruh, dan ketiga pengelompokan kekerabatan
tersebut adalah akan dimiliki oleh setiap orang Batak
secara bergantian tergantung pada siapa yang melakukan
hajatan atau acara. Sistem seperti ini tidak berlaku
bagi masyarakat Melayu. Kalau pada masyarakat Batak
biasanya pihak hula-hula, tondong, atau kalimbubu,
adalah pihak yang sangat di hormati.
Bagi masyarakat Batak, gondang atau gendang merupakan
satu terminologi yang sangat penting. Gendang
sedikitnya mempunyai 4 pengertian, yaitu gendang
sebagai nama ensambel, sebagai nama lagu, sebagai
instrumen, dan sebagai nama upacara. Oleh sebab itu
kata gendang selalu harus kita lihat digabungkan
dengan kata apa. Mungkin gendang dapat dikatakan
sebagai mewakili kata musik, karena kata musik ini
sendiri tidak dapat kita temukan pada masyarakat ini.
Melayu yang di Sumatera Utara yang biasa dikenal
dengan Melayu Deli. Melayu ini tinggal di Kabupaten
Deli Serdang yang dulu beribukota di Medan, sekarang
di kota Lubuk Pakam, yaitu gabungan dari dua kerajaan
yaitu Deli dan Serdang. Istana kerajaan ini sendiri
sekarang menjadi salah satu obyek wisata yang ada di
Medan, yaitu Istana Maimoon, di Jalan Brigjen Katamso
dekat sungai Deli. Kebudayaan musikal Melayu pada
dasarnya banyak persamaan-persamaan dengan sesama
Melayu di Nusantara. Yang khas dari Melayu Deli ini
adalah tempo atau style patam-patam atau sigubang,
yang merupakan musik pengaruh dari etnis Karo (Tengku
Lukman Sinar, 1990).
3.3. Musik dan Ensambel Musik
Untuk mendeskripsikan musik dan ensambel musik, baik
yang solo instrumen, pendekatan yang dilakukan adalah
bersifat organologi dengan sistem pengklasifikasian
alat musik berdasarkan Horn von Bostel dan Curt Sach
yang membagi alat musik berdasarkan lima kategori
besar, yaitu : (1) idiofon, yaitu alat musik dengan
karakter dimana badannya sendiri yang menghasilkan
bunyi utama; (2) kordofon, yaitu alat musik yang
suaranya dihasilkan akibat getaran senar atau dawai;
(3) membranofon, yaitu alat musik yang menghasilkan
bunyi dari getaran membran atau kulit; (4) aerofon,
yaitu alat musik yang menghasilkan bunyi akibat
getaran udara, dan (5) elektrofon, yaitu alat musik
yang bunyinya berdasarkan kekuatan listrik.
Meskipun pendekatan organologi tersebut, untuk
memudahkan masyarakat pendukung instrumen musik
tersebut, maka alat-alat musik tersebut juga
dikelompokkan ke dalam masing-masing etnis dengan
membagi lebih rinci lagi ke dalam sistem klasifikasi
Curt Sach tersebut. Khusus tentang solo instrumen,
pendekatan yang dilakukan juga adalah lebih bersifat
khusus. Ada beberapa instrumen yang sebenarnya bukan
merupakan alat musik yang digunakan secara umum,
bahkan masyarakatnya sendiri sebenanrnya tidak
mengkategorikan alat tersebut sebagai instrumen musik,
karena istilah musik sendiri tidak terdapat dalam
budaya masyarakatnya. Namun apabila kita melihat
alatnya sendiri, maka sebenanrnya alat itu sendiri
dapat dikelompokkan ke dalam instrumen musik. Hal ini
memang tidak dapat kita pungkiri lagi di dalam tradisi
musik etnis di Indonesia. Sebagai contoh misalnya
olek-olek (aerofon multi reed) yang terbuat dari satu
ruas batang padi dengan pangkal ujungnya dipecah-pecah
sedemikian rupamenjadi lidah (reed) untuk menghasilkan
suara, dan badan batang padi itu sendiri dibuatkan
beberapa lubang nada, dan pangkal ujung satu lagi
dililitkan daun tebu atau enau sebagai resonator,
tidak disebut sebagai alat musik. Padahal secara
musikal alat tersebut sangat memeuhi syarat untuk
dikatakan alat musik berdasarkan nada di dalam ruang
dan waktu.
3.3.1. Toba
Pada masyarakat Toba atau tapanuli utara terdapat
beberapa jenis ensambel musik, yaitu gondang
sabangunan, gondang hasapi, dan uning-uningan. Gondang
Sabangunan merupakan ensambel musik ter besar yang
terdapat di Toba. Ensambel musik ini juga digunakan
untuk upacara-upacara adat yang besar. Disamping
gondang sabangunan, gondang hasapi adalah ensambel
lebih kecil, kemudian uning-uningan. Sebutan untuk
pemain musik ini secara keseluruhan — walaupun
penyebutan untuk masing-masing instrumen juga ada —
disebut pargonsi (baca : pargocci). Terkadang disebut
panggual pargonsi saja. Disamping ensambel tersebut
juga masih terdapat alat-alat musik berupa solo
instrumen dan yang digunakan sebagai alat-alat
mendukung permainan atau lebih bersipat pribadi. Jika
dikelompokkan secara organologi berdasarkan
klasifikasi Horn von Bostel dan Curt Sach maka
alat-alat musik Toba dapat dilihat sebagai berikut :
3.3.1.1. Kelompok Idiofon :
a. Oloan
Oloan adalah salah satu gung berpencu yang terdapat
pada Batak Toba. Oloan dimainkan secara bersamaan
dengan tiga buah gung yang lain dalam satu ensambel,
sehingga jumlahnya empat buah, yang juga dimainkan
oleh empat orang pemain. Keempat gung ini biasa
disebut dengan ogung, namun masing-masing penamaan
ogung ini dibedakan berdasarkan peranannya di dalam
ensambel musik. Oloan ini terbuat dari bahan
metal/perunggu dengan sistem cetak. Sekarang ini bahan
gung ini sudah banyak terbuat dari bahan besi plat
yang dibentuk sedemikian rupa. Untuk membedakannya
dengan suara ogung lainnya maka tuning yang dilakukan
adalah dengan menempelkan getah puli (sejenis pohon
enau) dibagian dalam gung tersebut. Semakin banyak
getah puli tersebut, maka semakin rendahlah suara gung
tersebut. Gung oloan berukuran garis menengah lebih
kurang 32,5 cm, tinggi 7 cm, dan bendulan (pencu) di
tengah dengan diameter lebih kurang 10 cm. Oloan
dipukul pencunya dengan stick yang terbuat dari kayu
dan pangkal ujungnya dilapisi dengan kain atau karet.
Gung oloan selalu diikuti oleh gung ihutan dengan
ritem yang sama, namun tidak akan pernah jatuh pada
ritem yang sama (canon ritmik).

Gambar 2. Oloan
b. Ihutan
Seperti sudah dijelaskan di atas, bahwa ihutan juga
adalah merupakan gung berpencu yang digunakan dalam
satu ensambel dengan tiga gung lainnya. Yang
membedakannya dengan gong lainnya adalah ukurannya,
bunyi, dan teknik permainannya. Ihutan berukuran
dengan garis menengah (diameter) lebih kecil sedikit
dari oloan, yaitu 31 cm, tinggi (tebal) 8 cm, dan
diameter pencu lebih kurang 11 cm. Ritemnya konstan
dan bersahut-sahutan dengan gong oloan (litany),
sehingga bunyi sahut-sahutan antara dua gong ini
secara onomatope disebut polol-polol. Gong ini juga
dimainkan dengan mnggunakan satu stick yang terbuat
dari kayu yang diobungkus dengan kain atau karet.
Dimainkan oleh satu orang pemain.
c. Panggora
Panggora juga adalah satu buah gong yang berpencu yang
dimainkan oleh satu orang. Bunyi dari gung ini adalah
pok. Bunyi ini timbul adalah karena gong ini dimainkan
dengan memukul pencunya dengan stick sambil berdiri
dan sisi gong tersebut dimute dengan tangan. Gong ini
adalah gong yang paling besar dinatara keempat gong
yang ada. Ukurannya adalah garis menengah 37 cm,
tinggi (tebal) 6 cm dan diameter pencunya lebih kurang
13 cm.

Gambar 3. Tiga buah gong, gondang dan garantung

d. Doal
Doal juga adalah gong berpencu yang dimainkan secara
bersahut-sahutan dengan panggora dengan bunyi secara
onomatopenya adalah kel sehingga apabila dimainkan
secara bersamaan dengan gong panggora akan kedengaran
pok – kel – pok – kel dan seterusnya dengan ritem yang
tidak berubah-ubah sampai kompisisi sebuah gondang
(lagu) habis.
e. Hesek
Hesek adalah instrumen musik pembawa tempo utama dalam
ensambel musik gondang sabangunan. Hesek ini merupakan
alat musik perkusi konkusi. Hesek ini terbuat dari
bahan metal yang terdiri dari dua buah dengan bentuk
sama, yaitu seperti cymbal, namun ukurannya relatif
jauh lebih kecil dengan diameter lebih kurang 10-15
cm, dan dua buah alat tersebut dihubungkan dengan
tali. Namun sekarang ini alat musik ini terkadang
digunakan sebuah besi saja, bahkan kadang-kadang dari
botol saja.

Gambar 4. Hesek.
f. Garantung
Garantung (baca : garattung) adalah jenis pukul yang
terbuat dari wilahan kayu (xylophone) yang terbuat
dari kayu ingol (Latin : …) dan dosi (Latin : ….).
Garantung terdiri dari 7 wilahan yang digantungkan di
atas sebuah kotak yang sekaligus sebagai resonatornya.
Masing-masing wilahan mempunyai nada masing-masing,
yaitu 1 (do), 2 (re), 3 (mi), 4 (fa), 5 (so), 6 (la),
dan 7 (si). Antara wilahan yang satu dengan wilahan
yang lainnya dihubungkan dan digantungkan dengan tali.
Kotak resonator sendiri juga mempunyai tangkai, yang
juga sekaligus merupakan bagian yang turut dipukul
sebagai ritem dasar, dan wilahan sebagai melodi.

Gambar 5. Garantung
Alat musik ini dimainkan dengan menggunakan dua buah
stik untuk tangan kiri dan tangan kanan. Sementara
tangan kiri berfungsi juga sebagai pembawa melodi dan
pembawa ritem, yaitu tangan kiri memukul bagian
tangkai garantung dan wilahan sekaligus dalam
memainkan sebuah lagu. Alat musik ini dapat dimainkan
secara solo (tunggal), namun dapat juga dimainkan
dalam satu ensambel.
3.3.1.2. Kelompok Membranofon
a. Gordang
Gendang Batak Toba sering sekali disebut orang gondang
atau taganing. Memang ke dua unsur tersebut terdapat
dalam gendang tersebut, hanya saja secara detail bahwa
gondang dan taganing meskipun keduanya adalah termasuk
klasifikasi membranofon dan bentuknya juga hampir sama
(hanya perbedaan ukuran), namun keduanya adalah
berbeda.
Pengertian gondang sendiri bagi masyarakat Batak pada
umumnya mempunyai beberapa pengertian tergantung
dengan imbuhan kata apa yang melekat dengan kata
gondang tersebut. Setidaknya ada empat pengertian
gondang (Toba), gendang (Karo), gordang (Mandailing),
genderang (Pak-Pak Dairi), gonrang (Simalungun), pada
masyarakat ini, yaitu (1) sebagai nama lagu, (2)
sebagai upacara, (3) sebagai instrumen, dan (4)
sebagai ensambel.

Gambar 6. Gordang
Gordang adalah gendang yang paling besar yang terdapat
pada masyarakat Batak Toba, yaitu gendang yang
diletakkan pada sebelah kanan pemain di rak gendang
tersebut. Gordang ini biasanya dimainkan oleh satu
orang pemain dengan menggunakan dua buah stik. Gordang
adalah merupakan bagian dari gendang yang lain
(taganing). Gendang Toba adalah salah satunya gendang
yang melodis yang terdapat di Indonesia . Oleh karena
lebih bersifat melodis dari perkusif, maka gondang ini
menurut klasifikasi Horn von Bostel dan Curt Sach
diklasifikasikan lebih khusus lagi yang disebut dengan
drum-chime. Gordang merupakan gendang satu sisi
berbentuk konis dengan tinggi lebih kurang 80 - 120 cm
dengan diameter bagian atas (membran) lebih kurang 30
–35 cm, dan dia meter bagian bawah lebih kurang 29 cm.
Gordang ini terbuat dari kayu nangka yang dilobangi
bagian dalamnya, kemudian ditutuip dengan kulit lembu
pada sisi atas, dan sisi bawah sebagai pasak untuk
mengencangkan tali (lacing) yang terbuat dari rotan
(rattan). Bagian yang dipukul dari gendang ini bukan
hanya bagian membrannya, tetapi juga bagian sisinya
untuk menghasilkan ritem tertentu secara
berulang-ulang. Ritemnya lebih bersifat konstan.

Gambar 7. Taganing dan Gordang
Gordang biasanya dimainkan secara bersamaan dengan
taganing. Gordang diletakkan disebelah kanan pemain
(pargocci). Secara pintas gordang taganing adalah
dianggap satu set karena bentuknya juga hampir sama,
hanya saja dibedakan ukuran, letaknya juga dalam
ensambel adalah dalam satu rak (hanger) yang sama.
b. Taganing
Taganing adalah drum set melodis (drum-chime), yaitu
terdiri dari lima buah gendang yang gantungkan dalam
sebuah rak. Bentuknya sama dengan gordang, hanya
ukurannya bermacam-macam. Yang paling besar adalah
gendang paling kanan, dan semakin ke kiri ukurannya
semakin kecil. Nadanya juga demikian, semakin ke kiri
semakin tinggi nadanya. Taganing ini dimainkan oleh
satu atau 2 orang dengan menggunakan dua buah stik.
Dibanding dengan gordang yang rtelatif konstan, maka
taganing adalah melodis.

Gambar 8. Taganing

c. Odap
Odap adalah gendang dua sisi berbentuk konis. Odap
juga terbuat dari bahan kayu nangka dan kulit lembu
serta tali pengencang/pengikat terbuat dari rotan.
Ukuran tingginya lebih kurang 34 –37 cm, diameter
membran sisi satu 26 cm, dan diametermembran sisi 2
lebih kurang 12 –14 cm. Cara memainkannya adalah,
bagian gendang dijepit dengan kaki, lalu dipukul
dengan alat pemukul, sehingga bunyinya menghasilkan
suara dap…, dap…, dap…, dan seterusnya. Alat musik ini
juga dipakai dalam ensambel gondang sabangunan.

Gambar 9. Odap
3.3.1.3. Kelompok Aerofon
a. Sarune Bolon
Sarune bolon (aerophone double reed) adalah alat musik
tiup yang paling besar yang terdapat pada masyarakat
Toba. Alat musik ini digunakan dalam ensambel musik
yang paling besar juga, yaitu gondang bolon (artinya :
ensambel besar). Sarune bolon dalam ensambel berfungsi
sebagai pembawa melodi utama. Dalam ensambel gondang
bolon biasanya hanya dimainkan satu buah saja.
Pemainnya disebut parsarune.

Gambar 10. Sarune Bolon
Teknik bermain sarune ini adalah dengan menggunakan
istilah marsiulak hosa (circular breathing), yang
artinya, seorang pemain sarune dapat melakukan tiupan
tanpa putus-putus dengan mengatur pernapasan, sambil
menghirup udara kembali lewat hidung sembari meniup
sarune. Teknik ini dikenal hampir pada semua etnis
Batak. Tetapi penamaan untuk itu berbeda-beda, seperti
di Karo disebut pulunama.
Sarune ini terbuat dari kayu dan terdiri dari tiga
bagian utama, yaitu (1) pangkal ujung sebagai
resonator, (2) batangnya, yang sekaligus juga sebagai
tempat lobang nada, dan (3) pangkal ujung penghasil
bunyi dari lidah (reed) yang terbuat dari daun kelapa
hijau yang dilipat sedemikian rupa yang diletakkan
dalam sebuah pipa kecil dari logam, dan ditempelkan ke
bagian badan sarune tersebut.

b. Sarune Bulu
Sarune bulu (sarune bambu) seperti namanya adalah
sarune (aerophone-single reed, seperti Clarinet)
terbuat dari bahan bambu. Sarune ini terbuat dari satu
ruas bambu yang kedua ujungnya bolong (tanpa ruas)
yang panjangnya kira-kira lebih kurang 10 – 12 cm,
dengan diameter 1 – 2 cm. Bambu ini dibuat lobang 5
biji dengan ukuran yang berbeda-beda. Pada pangkal
ujung yang satu diletakkan lidah (reed) dari bambu
yang dicungkil sebagian badannya untuk dijadikan alat
penggetar bunyi. Lidahnya ini dimasukkan ke batang
sarune tersebut, dan bisa dicopot-copot. Panjang lidah
ini sendiri lebih kurang 5 cm. Sarune ini di
Mandailing juga dikenal dengan nama yang sama.
c. Sulim
Sulim (Aerophone : side blown flute) adalah alat musik
tiup yang terbuat dari bambu seperti seruling atau
suling. Sulim ini panjangnya berbeda-beda tergantung
nada dasar yang mau dihasilkan. Sulim ini mempunyai 6
lobang nada dengan jarak antara satu lobang nada
dengan lobang nada lainnya dilakukan berdasarkan
pengukuran-pengukuran tradisional. Namun secara melodi
yang dihasilkan suling ini meskipun dapat juga
memainkan lagu-lagu minor, tetapi lebih cenderung
memainkan tangga nada mayor (major scale) dengan nada
diatonis.

Gambar 11. Sulim Toba
Perbedaan sulim ini dengan suling-suling lainnya
adalah, suara yang dihasilkan adalah selalu
bervibrasi. Hal ini dikarenakan adanya satu lobang
yang dibuat khusus untuk menghasilkan vibrasi ini,
yaitu satu lobang yang dibuat antara lobang nada
dengan lobang tiupan dengan diameter lebih kurang 1
cm, dan lobang tersebut ditutupi dengan membran dari
bahan plastik, sehingga suara yang dihasilkan adalah
bervibrasi.
d. Ole-Ole
Ole-ole (Aerophone : multi-reed) adalah alat musik
tiup yang sebenarnya termasuk ke dalam jenis alat
musik bersifat solo instrumen. Alat musik ini terbuat
dari satu ruas batang padi dan pada pangkal ujung
dekat ruasnya dipecah-pecah sedemikian rupa, sehingga
pecahan batang ini menjadi alat penggetar udara
sebagai penghasil bunyi (multi lidah/reed). Alat musik
ini juga terkadang dibuat lobang nada pada batangnya.
Banyak lobang nada tidak beraturan tergantung kepada
pembuat dan nada-nada yang ingin dicapai. Hal ini
karena alat ini lebih bersifat hiburan pribadi.
Pada pangkal ujungnya digulung daun tebu atau daun
kelapa sebagai resonatornya, sehingga suara yang
dihasilkan lebih keras dan bisa terdengar jauh. Alat
musik ini bersifat musiman, yaitu ketika panen tiba.
e. Sordam
f. Talatoat
g. Balobat
h. Tulila
3.3.1.4. Kelompok Kordofon
a. Hasapi
b. Sidideng (Arbab)
c. Panggepeng
d. Saga-saga
Ensambel gondang sabangunan ini terdiri dari satu buah
sarune bolon (Aeropon,double-reed!), terkadang juga
menggunakan sarune etek (sarune kecil yang bentuknya
lebih kecil dari sarune bolon sebagai pembawa melodi,
satu set drum yang disebut taganing (drum-chime),
yaitu enam buah drum yang digantung pada satu buah
rak, dipukul oleh dua orang dengan stik. Gondang ini
adalah drum yang melodis, disamping sebagai pembawa
ritem gondang ini juga pembawa melodis. Empat buah
gong, yaitu odap, panggora, doal dan ihutan. Satu buah
hesek, yaitu satu buah besi yang dipukul sebagai
pembawa tempo.
Pada masyarakat Batak, status sosial mereka adalah
dapat dikatakan tinggi dan di hormati. Oleh sebab itu,
pmain musik biasanya selalu mengambil tempat lebih
tinggi dari masyarakat pada umumya dalam satu upacara.
Misalnya pada upacara mangalahat horbo
(upacara memotong kerbau), pemain musik di daerah Toba
biasanya bermain musik di rumah adat, sedangkan
upacaranya sendiri dilaksanakan di halaman rumah adat
tersebut. Ini juga menggambarkan simbol, bahwa musisi
itu juga statusnya di hormati dan tinggi.
Ensambel gondang hasapi adalah ensambel musik dengan
menggunakan hasapi (long neck lute) sebagai pembawa
melodi disertai alat musik sulim (aeropon, side-blown
flute). Hasapi biasanya digunakan dua buah, satu haspi
ende, yaitu hasapi sebagai pembawa melodi dan satu
lagi hasapi doal, yaitu hasapi sebagai pembawa tempo.
Uning-uningan adalah satu ensambel yang menggunakan
instrumen yang dianggap lebih kecil dari dua ensambel
musik diatas. Ensambel ini menggunakan alat musik
sebagai pembawa melodi garantung (sejenis xylophone),
dipukul dengan menggunakan dua buah stik. Stik ini
tidak saja dipukul ke wilayah-wilayah, tetapi juga
sebagai pembawa tempo dengan memukul stik yang satu
kebagian tangkai garantung tersebut.
3.3.2. Mandailing
Suku bangsa mandailing atau Tapanuli Selatan mempunyai
ensambel musik yang terbesar adalah gordang sambilan
(drum-chime) Gordang sambilan adalah berarti sembilan
buah gendang yang diletakkan didalam satu buah rak
yang dimainkan oleh tiga orang,setiappemain
menggunakan dua buah stik dari kayu. Gordang atau
gendang ini adalah merupakan gendang yang terbesar
yangada di Sumatera Utara. Gordang ini berfungsi
sebagai pembawa ritem tetap dan ritem variatif.
Gendang ini dimainkan sambil berdiri.
Sebagai pembawa melodi biasanya adalah sarune
(aerofon,double-reed) atau sarune bulu, yaitu sarune
yang terbuat dari bambu. Disamping instrumen itu juga
ada dua buah gong, yaitu gong jantan (jantan) dan gong
dadaboru (wanita) yang dipukul secara bergantian. Di
ensambel ini juga terdapat dua buah talempong, yang
diletakkan dalam satu rak yang dipukul secara
bergantian, terkadang juga dipegang, seperti talempong
pacik di minang kabau.
3.3.3. Karo
Masyarakat Karo sedikitnya ada dua ensambel musik
yang sering digunakan dalam konteks upacara adat yang
ada yaitu, gendang telu sedalanen dan gendang lima
sedalanen. Gendang lima sedalanen adalah seperangkat
alat musik yang terdiri dari lima macam yang di
mainkan secara bersamaan. Pemain ensambel ini disebut
sierjabaten atau penggual, walaupun masing-masing
pemain instrumen mempunyai nama yang lebih khusus
lagi. Alat musik yang digunakan dalam ensambel ini
adalah, satu buah sarune (aerofon double-reed) sebagai
pembawa melodi.Pemainnya disebut penarune. Satu buah
gendang indung (membranofon,conical-drum) sebagai
riterm variatif, pemainnya disebut penggual. Satu buah
gendang anak, yaitu bentuknya sama dengan gendang
indung, tetapi disisi badannya ditempel gendang yang
lebih kecil dengan diameter 5 cm dan panjang lebih
kurang 5 cm. Gendang ini berfungsi sebagi ritem
konstan. Satu buah gung, yaitu satu buah gong sebagai
pembawa tempo, pemainnya disebut simalu gung. Satu
buah penganak, yaitu gong kecil, sebagai pembawa
tempo, pukulannya merupakan kelipatan bunyi gong, jadi
didalam satu gung terdapat dua kali pukulan penganak,
penabuhnya disebut simalu penganak.
Ensambel gendang lima sedalanen adalah ensambel musik
yang besar terdapat pada masyarakat Karo, dan ensambel
ini dipakai untuk mengiringi upacara-upacara adat yang
besar seperti perkawinan, kematian, guro-guro aron dan
upacara-upacara besar lainnya. Sedangkan ensambel
gendang telu sedalanen dipakai untuk upacara yang
lebih kecil lagi.
Ensambel yang lain adalah gendang telu sedalanen.
Gendang telu sedalanen adalah terdiri dari kulcapi
(long-neck lute) atau balobat (aerofon, recorder)
sebagai pembawa melodi. Pemainnya disebut perkulcapi
atau perbalobat. Disamping instrumen pembawa melodi
tersebut juga ada alat musik keteng-keteng
(idiokordofon), yaitu satu ruas bambu yang dicungkil
kulitnya sebagai senar. Instrumen ini sebagai pembawa
ritem tetap dan variatif, dipukul oleh satu orang,
tetapi terkadang keteng-keteng ini juga dipakai dua
buah. Instrumen yang lain adalah mangkok mbentar
(mangkuk putih) sebagai pembawa tempo, dimainkan oleh
satu orang. Ensambel ini dipakai untuk mengiringi
upacara-upacara yang bersifat ritual seperti erpangir
kulau, raleng tendi dan sebagainya.
Disamping ensambel musik tersebut pada masyarakat Karo
juga masih ada ditemukan alat-alat musik yang bersifat
solo instrumen, yaitu surdam (end-blown flute), murbab
(sejenis rebab), genggong (jews harp) dan sebaginya.
Secara lebih detail, maka masing-masing alat musik
yang terdapat pada masyarakat Karo adalah sebagai
berikut, berdasarkan pengklasifikasian alat musik
berdasarkan Horn von Bostel dan Curt Sach.
3.3.3.1. Kelompok Idiofon
a. gung
Gung (gong) Karo adalah alat musik yang sangat penting
bagi masyarakat Karo. Hal ini berkaitan dengan budaya
Karo, dimana setiap upacara atau acara akan selalu
dihadirkan kesenian dan landek (menari). Sebagai
patokan untuk endek (tempo menari) adalah bunyi
penganak dan gung. Oleh sebab itu kehadirannya sangat
penting dalam acara menari. Bahkan untuk endek alat
musik ini dapat dikatakan lebih penting dari instrumen
pembawa melodi sekalipun. Hal ini termaktub dalam
pepatah Karo yang mengatakan “uga gungna, bage
endekna”, yang artinya bagaimana bunyi gong,
demikianlah tarinya.


Gambar . Gung
Gung ini adalah gung berpencu yang terbuat dari bahan
metal, yaitu kuningan atau perunggu. Menurut Jaap
Kunst, keahlian membuat gung pada masyarakat Karo
sebenarnya pernah ada, namun keahlian itu sudah punah.
Gung yang dipakai orang Karo biasanya didatangkan dari
Jawa, tetapi sekarang ini gung ini juga sudah dibuat
oleh orang Karo sendiri.
Bunyi gung yang bagus bagi masyarakat Karo disebut
gung yang suaranya erbolo-bolo (ber-delay dan
ber-echo). Oleh sebab itu meskipun didatangkan dari
Jawa, konsep bunyinya itu harus erbolo-bolo.
Ukuran gung Karo diameternya lebih kurang 70 – 90 cm
dengan diameter pencu (pencon) lebih kurang 10 – 12
cm. Antara pencu dan sisinya juga ditempa sedemikian
rupa mengikuti bentuk sisinya, sehingga ada bagian
tengahnya yang lebih rendah dari sisinya dan bagian
antara pencunya.
Gung ini biasanya digantung pada sebuah rak, dan
dimainkan oleh satu orang yang disebut dengan simalu
gung. Di dalam proses belajar, seorang sierjabaten
(musisi Karo) harus belajar memukul gong dahulu baru
bisa mempelajari instrumen lainnya. Hal ini karena
penanaman dan rasa tempo harus ditanamkan terlebih
dahulu. Gung merupakan alat musik yang berfungsi
sebagai pembawa tempo.
b. penganak
Penganak (small gong) adalah juga gong, namun karena
sangat kecil sekali, maka disebut penganak. Penganak
terbuat dari bahan yang sama dengan gung, bentuknya
juga sama, hanya perbedaan ukuran. Diameter penganak
lebih kurang 15 – 20 cm.

Gambar . Penganak
Dalam teknik bermain, maka dua kali pukulan penganak
akan diikuti sekali pukulan gung. Rumus ini berlaku
untuk seluruh permainan gung dan penganak.

Gambar . Cara memainkan penganak.
Penganak biasa digantung di sebuah rak yang sangat
kecil sekali, tetapi biasa dimainkan dengan digantung
di tangan sambil dimainkan oleh satu orang pemain yang
disebut dengan simalu penganak. Namun sekarang ini
pemain gung dan penganak sudah biasa juga dimainkan
oleh satu orang saja. Hal ini semata-mata lebih
bersipat fraktis dan berkaitan dengan pengupahan
(honour), karena sistem pengupahan bagi pemusik
tradisional Karo, upah yang paling kecil adalah
pemain gung dan penganak.
Pada masyarakat Karo, pada jaman dahulu setiap kampung
biasanya terdapat gung dan penganak serta pemainnya.
Jadi bila ada pertunjukan atau upacara adat di satu
kampung pemain gung dan penganak biasanya dipakai
pemain kampung tersebut. Oleh sebab itu masalah honor,
meskipun secara tradisional di atur, namun tidak
begitu penting. Honor tradisional biasanya bagi mereka
adalah hanya beras, sira (garam) serta bagian tertentu
dari daging yang dipotong dalam upacara tersebut.
Namun sekarang pengupahan sudah diberikan dalam bentuk
uang, bahkan lebih modern lagi semua pemain musik
dianggap sama, maka pengupahan antara pemain instrumen
yang satu dengan yang lainnya adalah disamakan.
c. keteng-keteng
Keteng-keteng sebenarnya adalah dapat dikelompokkan
dalam klasifikasi idiofon dan juga kordofon. Oleh
sebab itu lebih khusus tentang instrumen ini dapat
dikatakan ke dalam kelompok idiokordofon, yaitu alat
musik idiofon yang mempunyai senar, dan senarnya itu
sendiri terbuat dari badannya sendiri.

Gambar . Keteng-Keteng
Keteng-keteng terbuat dari satu ruas buluh belin
(bambu betung) dengan panjang lebih kurang 35 – 50 cm,
tergantung panjang ruas bambunya. Pada bagian badan
(ruas) bambu tersebut dicungkil untuk membuat
senarnya, yang terdiri dari dua senar. Cungkilan
tersebut di kencangkan dengan mengganjal dengan kayu.
Kekencangan ukuran antara senar yang satu dengan senar
yang lain adalah disetem berdasrkan kayu pengganjal
tersebut. Meskipun instrumen ini mempunyai nada,
tetapi dalam permainannya instrumen ini lebih bersipat
perkusif. Oleh sebab itu kekencangan talinya diukur
untuk mewakili bunyi instrumen Karo yang lain, suara
senar satu dibagi lagi menjadi dua bagian, yaitu untuk
mewakili bunyi gendang anak (membranophone :
conical-drum) dan bunyi penganak (small gong).
Sedangkan senar yang kedua adalah untuk mewakili bunyi
gung. Oleh sebab itu satu instrumen musik ini
sebenarnya mewakili tiga bunyi instrumen musik Karo,
yaitu gendang anak, gung dan penganak.
Didepan senar kedua di badan bambu biasanya dibuat
lobang resonator, dan di senar dua itu sendiri
dilengketkan bambu persis di atas lobang resonator itu
sendiri untuk menghasilkan suara gung yang erbolo-bolo
seperti yang telah dijelaskan di atas.
d. mangkuk mbentar
e. ketuk
f. kap-kap
g. genggong
3.3.3.2. Kelompok Membranofon
a. gendang anak
b. gendang indung
c. gendang binge
3.3.3.3. Kelompok Aerofon
a. sarune
b. balobat
c. surdam
d. surdam cingkes
e. surdam pingko-pingko
f. surdam tangko kuda
g. balobat pingko-pingko
h. olek-oleh
3.3.3.4. Kelompok Kordofon
a. kulcapi
b. murbab
c. keteng-keteng
3.3.3.5. Kelompok Elektrofon
a. kibot karo
3.3.4. Pak-Pak Dairi
Pada masyarakat Pak-Pak Dairi juga terdapat ensambel
musik yang dikenal dengan genderang sisibah
(drum-chime), yaitu sembilan buah gendang satu sisi
yang diletakkan dalam satu rak yang dipukul dengan
menggunakan stik (pemukul). Genderang ini dipakai
untuk mengiringi upacara-upacara adat yang ada di
Pak-Pak Dairi, melus bulung bulu, melus bulung
sempula, dan melus bulung simburnaik. Didalam ensambel
ini juga terdapat alat musik kalondang (xylophone),
lobat (aerofon, recorder), kecapi dan gong.
Lobat dan serdam (end-blown flute) adalah merupakan
solo instrumen juga walaupun terkadang dipakai juga
dalam ensambel musik. Lobat biasa juga ditiup
seseorang yang melakukan kegiatan merkemenjen (
menyadap getah kemenyan ) serta bernyanyi tentang
keluh kesah kehidupannya. Nyanyian ini disebut dengan
odhong-odhong. Odhong-odhong dinyanyikan diatas pohon,
atau nyanyian rimba. Serdam biasanya dipakai seseorang
untuk melepaskan lelah ketika mermakan (menggembalakan
ternak dipadang rumput).
Disamping alat musik tersebut juga ada ensambel musik
genderang si pitu, yang terdiri dari 7 buah gendang
(drum set) yang diletakkan pada satu rak. Permainan
kalondang biasanya dimainkan dengan melodi yang sama
dengan vokal dengan pukulan gendang yang variatif.
Sejauh ini tradisi musik Pak-Pak Dairi belum banyak
mengalami perubahan-perubahan.
3.3.5. Simalungun
Pada masyarakat Simalungun terdapat sedikitnya dua
buah ensambel musik disamping instrumen-instrumen yang
bersifat solo. Ensambel yang paling besar adalah
gonrang sipitu-pitu, dan ensambel yang paling kecil
adalah gonrang sidua-dua. Gonrang sipitu-pitu dalah
terdiri dari beberapa alat musik yaitu, satu set
gonrang yaitu gendang satu sisi yang terdiri dari
tujuh buah anak yang diletakkan dalam satu rak,
dipukul dengan stik. Gendang ini sebagai pembawa ritem
dan ritem variatif.
Disamping itu sebagai pembawa melodi adalah satu buah
sarune, (aerofon, double reed) dan dua buah gong,
yaitu gong jantan dan gong betina, serta dua dua buah
gong kecil yang disebut dengan mong-mongan. Sarune
yang digunakan adalah terbuat dari kayu, dan ada juga
yang terbuat dari bambu.

Ensambel lainnya adalah gonrang sidua-dua. Ensambel
ini lebih kecil dari gonrang sipitu-pitu. Sebagai
pembawa ritem dalam ensambel ini adalah dua buah
gendang dua sisi yang dipukul dengan stik untuk sisi
sebelah kanan, dan pukulan dengan tangan untuk sebelah
kiri. Sedangkan untuk pembawa melodi dan gong adalah
prinsipnya sama saja.
Instrumen yang lain juga ditemukan di Simalungun
adalah saligung (nose flute), yaitu sejenis flute yang
ditiup dengan hidung. Jatjaulul atau tung-teng
(idiokordo) adalah instrumen yang terbuat dari satu
ruas bambu yang bagian badannya dicungkil sebagai
senar, dan senar ini dipukul dengan dua buah stik.
Alat musik lain adalah husapi (long-neck lute), yaitu
kecapi bertali dua dengan cara dipetik.
Disamping itu juga terdapat beberapa instrumen musik
yang bersifat solo instrumen seperti ingon-ingon
(free-aerofon) yang terbuat dari bambu. Sulim (side
blown flute), yang biasa dimainkan di ladang atau
ketika di ladang. Tulila (aerofon), dan sebagainya.
3.3.6. Angkola/Pesisir
Pada masyarakat Angkola juga ditemukan instrumen musik
yang banyak dipengaruhi dari berbagai etnis, yaitu
minangkabau, melayu, dan Aceh. Dalam tradisional
Angkola juga ditemukan musik seperti zapin, yaitu
musik yang bernuansa ke-Islaman. Juga terdapat jenis
kesenian sikambang dengan menggunakan vokal dan alat
musik pukul gendang seperi frame-drum, seperti gendang
ronggeng, biola, rebab dan ada juga gendang marwas
yang dipukul dengan tangan.
3.3.7. Melayu
Melayu di Sumatera Utara yang paling dikenal adalah
Melayu Deli, walaupun ada juga Melayu Langkat dan
Serdang. Pada prinsipnya tidak ada hal-hal yang amat
berbeda dari Melayu-melayu ini, perbedaan nama
tersebut hanya berdasarkan wilayah tempat tinggal
mereka saja di Sumatera Utara. Hal ini juga berlaku
bagi kesenian mereka yang dikenal disini seperti
ronggeng.
Seperti halnya Melayu di Riau, di Sumatera juga
dikenal teater-teater tradisional Melayu seperti
bangsawan, makyong, menora dan mendu. Teater-teater
ini walaupun sudah jarang kita lihat, tetapi kehadiran
alat-alat musik yang digunakan sebagai pengiring dalam
teater tradisional ini sangat penting dan masih bisa
kita temukan didalam tradisi adat Melayu di Sumatera
Utara. Alat-alat musik yang khas dan yang paling
penting bagi Melayu adalah rebab (alat musik gesek
yang terakhir digantikan oleh biola atau akordeon),
gendang dan gong. Tetapi banyak juga alat-alat musik
lainnya yang dipakai terutama dalam musik-musik yang
dipengaruhi dari luar seperti dari Timur Tengah, pada
tari zapin. Untuk tari ini biasanya dipakai alat-alat
musik seperti gambus (alat musik pengaruh dari Arab,
yaitu sama dengan Ud di Timur Tengah), gendang
ronggeng (membranofon,frame-drum) yang terbuat dari
batang kelapa yang diregangkan dengan kulit lembu;
gendang marwas (frame-drum) yang terdiri dari lebih
tiga buah yang dipukul dengan teknik kolotomik.
Tempo atau irama yang kita temui pada masyarakat
Melayu di Sumatera Utara ini adalah tempo senandung,
yaitu tempo yang paling lambat dengan meter 8 ketuk
dalam satu birama; tempo cekrup atau lagu dua,
patam-patam atau sigubang (yaitu pengaruh dari Karo),
dan tempo mak inang.
Kesenian Melayu yang paling hidup saat ini di
masyarakat adalah ronggeng, yaitu kesenian seni
pertunjukan dengan menampilkan musik dan penari
perempuan. Kesenian ini adalah kesenian sebagai
hiburan.
3.3.8. Nias
Nias dalah merupakan satu-satunya kabupaten di
Sumatera Utara yang berada di pulau tersendiri, yaitu
di sebelah barat Sumatera Utara. Kabupaten ini
beribukota Gunung Sitoli. Dipulau Nias terdapat
peninggalan-peninggalan kebudayaan megalitik, yaitu
kebudayaan batu dengan di temukannya beberapa meja
batu disana, seperti menhir dan dolmen.
Kesenian Nias yang paling diketahui disamping adanya
juga instrumen-instrumen musik adalah hoho. Hoho dapat
dianggap sebagai kesenian Nias, didalam hoho terdapat
tarian, musik dan syair. Para pemainnya biasanya
semuanya laki-laki dengan melompat membawa perisai dan
pedang seperti mau perang. Nyanyian dan
gerakan-gerakannya dipimpin oleh seorang pemimpin
dengan teknik bernyanyi responsoria antiponal, yaitu
seorang pemimpin dilawan oleh kelompoknya. Disamping
itu juga ada sebuah instrumen musik yang dikenal
dengan nama nduridana yang terbuat dari bambu yang
mempunyai lubang di badannya. Nduridana dimainkan
dengan mengguncang alat tersebut layaknyta seperti
rattle. Disamping itu juga terdapat instrumen musik
yang terbuat dari gendang. Yaitu gendang dua sisi
yang disebut dengan dol.
3.4. Penutup

Secara detail inpormasi ini memang dirasakan kurang
lengkap, karena menyangkut banyak etnis didalamnya.
Tetapi diharapkan inpormasi ini dapat memberikan
gambaran umum sebagai pengantar untuk mengenal
jenis-jenis kesenian yang terdapat di Sumatera Utara.
Kesenian-kesenian di Sumatera Utara masih banyak yang
belum tercover disini seperti kesenian etnik Tionghoa,
Tamil (Hindustan) di sekitar kampung Keling dan
pinggiran kota Medan, kesenian orang Jawa yang dulu
dikenal dengan jakon (Jawa Kontrak), kemudian menjadi
Jadel (Jawa Deli) Sekarang ini nama Jaw ini menjadi
Pujakesuma (Putra jawa Kelahiran Sumatera) yang
tinggal di hampir tiap kabupaten di Sumatera Utara,
diperkebunan-perkebunan karet, kelapa sawit dan
sebagainya.
Sekarang ini ada satu seni yang tumbuh subur di
Sumatera Utara, yaitu kesenian dengan menggunakan alat
musik program, yaitu seperti organ tunggal yang
diprogram sehingga dapat menirukan suara dari alat
musik aslinya. Alat-alat musik ini sendiri (di Karo
disebut; gendang kibot), dapat diterima keberadaannya
dan dipakai dalam kontek upacara-upacara adat dan
hiburan, seperi upacara-upacara perkawinan, meresmikan
rumah baru, hiburan mudas-mudi dan sebagainya. Hal ini
merupakan pertumbuhan kesenian yang dapat berdampak
positif dan negatif. Tetapi kita tidak dapat
memungkiri hal ini apabila masyarakat sendiri menerima
keberadaan instrumen tersebut. (Jkt. Aug-2001).

Lebih lengkap lihat bukunya....

TERKEJUT DAN FUNGSINYA PADA MASYARAKAT KARO

Oleh : Yulianus Liem Beng


Seseorang yang mempunyai penyakit hipertensi dan jantung biasanya menghindari keadaan terkejut, baik terkejut datangnya dari suara yang keras secara tiba-tiba maupun berita-berita yang dapat menimbulkan detak jantungnya berpacu tak menentu, karena hal itu bisa membawa dampak yang kurang menguntungkan bagi keberadaan jiwanya. Tetapi bagi satu kelompok masyarakat di Sumatera Utara, yaitu suku bangsa Karo keadaan 'terkejut' malah mempunyai fungsi yang besar sekali hubungannya dengan prokreasi (melanjutkan keuturunan). Keadaan terkejut sengaja diciptakan untuk menghasilkan sebuah proses yang dipercayai dapat membawa dampak yang baik bagi pasangan suami istri (pasutri) yang belum memperoleh keturunan (baca : belum punya anak), maupun bagi sebuah keluarga yang belum mempunyai anak yang berjenis kelamin laki-laki.

Mendapatkan anak bagi masyarakat Batak pada umumnya adalah suatu hal yang amat penting. Walaupun dengan perkembangan pemikiran yang semakin 'maju' masyarakat Batak lebih gembira lagi apabila mempunyai anak laki-laki, karena hal ini berhubungan dengan penerus keturunan dari klannya, dimana masyarakat Batak menganut garis keturunan berdasarkan garis ayahnya (paternalistik). Namun akibat faktor-faktor biologis dan non-biologis banyak juga pasangan suami istri yang belum mendapatkan keturunan walaupun telah bertahun-tahun memnina hubungan rumah tangga. Salah satu upacara yang dipercayai dan yang dilakukan masyarakat Karo untuk memperoleh keturunan adalah upacara yang dikenal dengan 'nengget', yaitu membuat pasangan suami istri tersebut terkejut.

Nengget secara harafiah berarti membuat orang terkejut. Nengget disini bukan berarti asal terkejut saja, tetapi erat kaitannya dengan konteks adat-istiadat, dimana di dalam 'adat nggeluh' (adat orang hidup) orang Karo diatur berdasarkan "merga silima, rakut si telu dan tutur si waluh'. Wujudnya ada tiga kelompok dalam masyarakat Karo, yaitu kalimbubu (pihak pemberi wanita), senina (saudara), dan anak beru (pihak penerima wanita). Peranan-peranan perorangan telah diatur sedemikian rupa, dan tidak semua orang per orangan bebas berbicara dengan orang lain. Ada aturan-aturan yang dibuat. Sebagai contoh seorang menantu tidak bisa berbicara langsung dengan ibu mertuanya, hal ini adalah dipantangkan adat atau tabu. Apabila secara kebetulan sedang tidak ada orang lain sebagai perantara berbicara, maka biasanya berbicara melalui perantara benda-benda yang ada di sekitar, misalkan meja, kursi dan sebagainya.

Berhubungan dengan nengget tersebut, maka ada beberapa jenis nengget yang ada sesuai dengan fungsinya, yaitu :
1. Nengget, yaitu upacara tradisional yang dilakukan menurut adat karo, berupa melakukan kejutan bagi keluarga dengan harapan agar keluarga itu memperoleh anak (laki-laki dan perempuan). Peralatan untuk nengget ini adalah uis arinteneng, uis kapal (ndawa), batu (simbol anak), tumba beru-beru (tempat air), lau simalem-malem, gendang, serta makanan (sangkep). Pada malam yang ditentukan keluarga itu disenggeti (dikejutkan) oleh simehangkenya (seperti turangkunya) dari keluarga itu sambil berkata : "Emaka mupus..... dilaki/diberu ningku si Anu, adi lang ngayak mate kita la rebu !!" Kemudian suami istri itu diosei secara terbalik, yaitu laki-laki berpakaian wanita dan si wanita berpakaian laki-laki. Setelah acara ini biasanya makan atau bisa juga dilanjutkan dengan acara menari. Di Karo Jahe seperti yang pernah saya lihat biasanya sebelum disenggeti alat musik gung dan gendang biasanya dipukul terlebih dahulu. Setelah makan kemudian diberikan sen penjujuri (gantang tumba) dan mereka biasanya didudukkan kembali seperti pengantin baru (mukul).

2. Lentarken, yaitu upacara nengget yang dilakukan ketika ada yang meninggal dunia atau pada acara nurun-nurun. Pelaksanaanny dilakukan yakni ketika sedang menari keluarga yang tidak mempunyai keturunan itu tiba-tiba ditangkap oleh turangkunya (rebunya) masing-masing, kemudian dilentarken (ditangkap) dan selanjutnya diosei secara terbalik seperti pada acara negget. Setelah ditangkap kemudian diarak dan dilakukan acara menari.

3. Jera la mupus, yaitu upacara nengget yang diadakan pada acara memasuki rumah baru (mbengket rumah mbaru atau sumalin jabu). Nengget ini dilakukan ketika yang empunya rumah mau memasuki rumah barunya, kemudian di depan pintu masuknya mereka dihalangi oleh rebunya sambil berkata "Ma jera kam la mupus ?" Maka oleh yang empunya rumah dijawab "Jera!". Hal ini dilakukan sebanyak empat kali. Bilangan empat ini juga tentunya mempunyai makna, yaitu selpat (putus hubungan) dengan hal-hal yang tidak baik. Setelah empat kali ditanya, maka merekea diperbolehkan memasuki rumah barunya.

4. Sengget, yaitu terkejut. Terkejut ini mempunyai beberapa proses yang mempunyai arti bagi masyarakat Karo. Misalnya seseorang yang terkejut dapat menjadi sakit karena ditinggalkan oleh tendi (roh). Tendinya ini bisa jadi kicat (terjepit) disebuah batu, di sebuah tempat yang angker dan sebagainya. Untuk melepaskan tendi ini maka biasanya juga dilakukan upacara melepas tendi ini seperti raleng tendi, ngkiap tendi, ngkicik tendi, ngkirep tendi dan sebagainya. Sebagai upah kepada roh yang menahan tendi ini biasanya adalah manuk kahul (ayam persembahan) yang dilepas. Sebagai tanda apabila kahul tersebut diterima, yaitu ayam tersebut dimakan oleh elang. Terkadang bisa juga dilakukan dengan acara ngarkari.

Sengget juga bisa merupakan sebuah proses sesuatu roh yang mau bergabung dengan diri seseorang. Roh ini biasa juga disebut sebagai begu jabu, jinujung, silengguri. Sebelum roh tersebut ditabalkan atau ditahbiskan dengan seseorang maka biasanya diawali dengan sengget dan dilanjuktna dengan adanya penyakit. Upacara yang dilakukan adalah upacara ngampeken jinujung.

Senayan, 9 Juli 2001

KONSER KLASIK ras KEBAKTIN

Pt. Julianus P Limbeng


Lit piga-piga perserina Konser Musik Klasik entah pe
Resital ras Kebiasan Kebaktin ibas Gerejanta.

Ibas konser musik klasik entahpe resital, ugape kalak
si bengket kubas ruang pertunjuken e enggo ngangkai
aturen-aturen ndedah konsek entahpe resital musik
klasik, la gia tertulis, konvensi.

Pemena lebe, harus njaga ketertiban, la banci pedarat
sora sangana pemain memainken sada komposisi. Sebab
merugiken permainen musik e sendiri kune adi iganggu
alu sora-sora sideban, sebab dinamika musik e sangat
penting, janah e merupakan unsur si penting ibas
pertunjuken musik e sendiri. (Banci sibandingken uga
kita ngikuti kebaktian setiap minggu, apaika bicara
lit lakon peridin, ngawan, pelantiken-pelamnti ken ras
sidebanna).

La banci mereken respon adi langa dung sada kompoisi
imainken. Misalna la banci ertepuk tan adi langa
pemain e tedis nandaken pertunjuken e dung, entahpe
istirahat. (Megati ibas kebaktian siidah, la akap
jemaat e cocok khotbah pandita, entahpe pertua-diaken,
komentarina ibas inganna kundul nari. Megang ka pe lit
sorana).

Peteluken, la banci kubas ruang pertunjuken kune
pertunjuken e sedang berlangsung. Adi bengket ate
kubas arus ibas intermision, entahpe sanga penonton
tepuk tangan. (Deba lit ka bengket ku rumah pertoton
soi terlambat pas sangana ertoto, gelah ula idah.
Entahpe kubas saja alu erdalan santai tanpa merasa
berdosa).

Peempatken, la banci ercakap-cakap, kusik-kusik, ras
aktivitas sideban si banci nggejeki dalanna konser
entahpe resital. (Ibas GBKP, paksana mbacaken Momo pas
kel bagi kerja-kerja erdemu bayu, petuturken, entahpe
kerja-kerja adat sidebanna, sehingga megati lanai
sibegin).

Pelimaken, labanci pegeluh handphone, ngirim sms
bagepe ngaloken sms. (Cuba sisik-siki.. ., terjadi
entah lang ibas kebaktinta.. .)

Peenemken, la banci motret si mengeluarken cahaya
(blitz), janah adi motret ateta pake tele janah la
banci ku lebe panggung, apai ka ku datas panggung.
(Si paling parah, eme ibas lakon peridin, ngawan,
entahpe pelantiken kategorial. Kalak si motret biasana
nangkih ku das altar, janah lit ka pe deba pang ia
nangkih ku mimbar motret gelah dat poto si mejile,
erkiteken pandita enggo nusur mimbar nari sementara
guna mperidiken, entahpe melantik si man lantiken).

Pepituken, adi terjadi situasi darurat isaranken
erdalan alu manjar-anjar ras tenang nadingken ruangen
konser arah pintu ndarat (exit).

Pewaluhken, konser musik klasik rusur kel membosanken
adi la si angkai kai kin si man beginken e. Melala
kalak ngekeriken waktu saja kundul, adi tepuk tangan
kalak, tepuk tangan ka ia. Bagepe enterem si
munduk-unduk (ngantuk). Erkiteken musik klasik e
ianggapmusik berkelas. Emaka adi ikut ia nonton,
berkelas akapna ia. (Ibas kebaktin pe megati kel bage,
labo siangka kai nina ibas mimbar nari, khotbah pe
mungkin lit denga si munduk-unduk, saja erkiteken
Kristen ku gereja ningen, ku gereja ia)

Pesiwahken, ibas konser musik entahpe resital tentuna
la banci ngisap. (Ibas gereja lit denga si ngisap bas
ruangen gereja.....? Kita njababsa.... )

Pesepuluhken, arah konser entahpe resital e idah
ketutusen si konser entahpe si main alat musik. Ertina
lit persiapen-persiapen si matang. (Kebaktinta. ..?


Adi sibandingken kubas kebaktin igerejanta, tentu mbue
kel hal-hal si arusna seri entahpe arus lebih badia
siban erkiteken kebaktian kita ngadap muji nembah, ras
ertoto man Dibata. Adi bengket kubas konser saja pe
kerina penonton banci tertib ras taat akan
aturen-aturen si berlaku, banci nge kita taat ras
patuh ngikuti kebaktin alu payo?

Jababna lit ibas kita, aku ras kam.
Selamat wari Selasa... Tuhan ras kita.

Julianus Limbeng
Bekasi

KAROKORO

Julianus P Limbeng


“Mejuah-juah turang, ternyata kam kalak Karo ya..?”
“Mejuah-juah, ya…, gimana ya..?”
“Ginting kan?”
“Iya sih, tapi itu sekedar nama saya saja.”
“Maksudndu…?”,nina Merry Atkintson sekalak Antropolog Amerika ibas sada seminar kebudayaan i Jakarta.
“Maksudku ….”
“Ginting kai kin kam?” nina kalak Amerika ndai fasih kel erbahasa Karo.
“Ya, Ginting Kelana, karena itu yang aku pakai selama ini..” nina alu njawab bahasa Indonesia lalap.
“Lit kin Ginting Kelana? Adi Ginting Namo Rambe pernah ku begi.. Ginting ija nari kin e?’, nina ka Merry ndai alu heran.
“Ya, itu kata bapakku, terus aku enggak tahu apa-apa lagi dengan Karo, jadi aku tidak merasa gak ada hubungan apa-apa dengan Karo, dan aku sendiri tidak tahu apa itu Karo, hanya kebetulan saja namaku ada Gintingnya. Bahasa Karo juga aku enggak tahu. Sampai aku SMA tidak pernah ketemu orang Karo. Sekarang aja aku tahu ada Ginting di Karo. Bapakku juga tidak pernah bilang itu.”
“Kalau orang tua?’
“Iya, Ginting juga, bapakku Sobal Ginting, beliau tidak pernah bercerita tentang Ginting, tentang Karo. Terakhir aku tahu bahwa asalnya memang dari sana. Tapi dia juga udah lama sekali tidak ke Karo. Sejak tahun 65, bapak tinggal di Liwa, katanya masih ada keluarga di Karo”.
“O…, kalau orang tua yang perempuan…?”
“Ya, sama dengan bapakku orang Ginting Kelana juga.., Mamak Bapak, ya Ginting”
“Ginting juga…?”. La iterusken Merry, erkiteken Merry cukup ngangkai adat Karo, erkiteken puluhen tahun ia meneliti kalak Karo. Bahasa Karona pe enggo seri ras kalak Karo si tading Taneh Karo. Erkiteken inganna tading Padang Bulan selama enda merga sitepu, emaka enggo ianggap ia sebagai anak itengah jabu, janah ibahan pe beruna Jadi beru Sitepu.

Pernah sekali tukang beca padang bulan sengget. “Where are you go Miss..?” nina tukang beca ndai kalukkang-kalukkang erbahasa Inggris, emaka ijawab Merry ndai: “Asakai ongkosna ku rumah Pa Mombar ateku, turang”, nina. “Beru Sitepu aku, kutanta Gamber nari….”, nina. Reh bingungna pe tukang beca ndai bahanna. Merry Atkintson br Sitepu.

*****

Sepulusada tahun silewat, Merry ngelakoken penelitian i Taneh Karo. Lit asistenna kalak Karo, gelarna Robin Sitepu. Erbulan-bulan, seh pe tahunen Merry ras Robin nguta-nguta ndarami informasi kerna “Peran Wanita Karo Post-Kemerdekaan”. Ibas sada kuta banci nginap selama seminggu. Adi tupung erdalan kenca, la ieteh Robin, ibidik Merry ka rusur ia alu kamera canggihna. Ibas sada wari, tupung ngadi-ngadi tepi sabah dalan ku Kidupen, Robin kundul ibas Gereta Lembu. Ipotreti Merry ia la engadi-ngadi. Itatap Robin ka Merry ndai alu mbage-mbages. Kepeken enggo mulai turah atena ngena. Bagepe kenca mulih niar-niar Kuta Rayat ras Sigarang-Garang, lalupa singgah ke me kalak enda ku Lau Kawar.

“Situhuna, adi kelola enda alu mehuli, banci jadi objek wisata si potensial..”, nina Merry man Robin. “Payo Merry, tapi erkiteken sektor pertanian banci denga pegeluh kalak Karo, la terpikir ku sektor Pariwisata, padahal situhuna potensial, modalna enggo ibas Dibata nari, modal mejile”, nina ka Robin. “Kalau aku melihat, sebenarnya wisata budaya juga menarik dikembangkan di Karo, karena saya melihat kebudayaan Karo juga sangat unik..”, nina ka Merry terus berdiskusi tepi Lau Kawar. Diskusi tentang Karo lalap cakap kalak enda, tapi situhuna enggo turah benih-benih ate ngena ibas pusuhna sekalak-sekalak.

Tupung Merry mulih setahun ku Amerika, penelitian tetap ilakoken Robin. Lit tempa sibene bas Robin, tapi lietehna kai. “Ngena kepe ateku kam turang”, nina ibas sada e-mailna man Merry. “Aku pe bage turang”, nina ka Merry ibas surat elektronikna. Merry pe sadar ia ngena atena Robin. Tupung mulih Merry ku Indonesia, Robin terus terang, bagepe Merry terus terang ngena atena Robin. “Margareth Mead pe asum penelitian i Samoa, turah atena ngena man temanna penelitian, seh erjabu pe kalak e..”, bagem turah ibas ukur Robin, bagepe Merry, erkiteken duana kalak enda Antropolog, janah Margareth Mead sada tokoh antropolog sini itandai. “Kuulihi suratku marenda alu kubelasken langsung man bandu turang, jadi kel ateku kam..”, nina Robin alu sora manjar-anjar tapi mantap. La erbelas Merry, tapi tunande ia ku ten-ten Robin. Ndekah kalak enda la ngerana. Sora lau Sampuren Kulikap ngenca begi. Bagepe ipediatna saja kaba-kaba megersing e cinep bas buk Merry.

Angkat Merry takalna, tatapna alu mbages ras ate jadi ayo Robin, ngerana ia: “Robin, sadar aku.., erturang kap kita..?”
“Erturang…? Tapi per-turang ta e lain kap Merry…”
“Aku beru Sitepu, beru Karo…, kam pe Sitepu…., uga denga adi bage..?”
“Tapi Sitepundu e ma …….”, nina Robin la terteruskenca.
“Sitepu kuga maksudndu..? Aku beru Karo…, Sitepu…”, nina Merry.
“Payo…, tapi….”
“Lang.., aku beru Karo, aku kalak Karo, darehku dareh Karo, jiwaku Karo, ngena ateku Karo, jadi ateku Karo, Karo……”, nina Merry reh gangna sorana.
Lanai ngerana Robin. Lagejapna perusina buah-buah padang teguh siturah deher inganna kundul. Bagepe Merry, icou-couna lau simaler alu tanna, erbahanca nurung timah-timah ndeheri tanna. Sora sampuren kulikap ngenca siterbegi, janah sora kuliki erkulik-kulik sekali-sekali.

Dungna ngerana ka me Robin. “Terus terang Merry, gia kita erturang nindu, tapi la banci kubuali pusuhku turang…ngena ateku kam… turang ningku sekali, impal.., jadi ateku ningku ka sekali nari.”

Emaka deheri Merry ka mulihken Robin. Dakepna arah pudi nari, janah kusikkenna manjar-anjar man Robin: “Aku pe ngena kel ateku kam turang, dua tahun dekahna ras kita erdalan nguta-nguta, subuk udan, bagepe las wari ras kita duana, piah turah pe ateku jadi. La terbuali aku pusuhku, ngena ateku kam. Kerna si epe, kuinget ka mulihken, maka kam ka nge marenda singajari aku kerna adat Karo enda, erturang kita ninta marenda, tapi genduari, kenca turah ateku jadi ndai……”, nina Merry la terteruskenca.

“Erturang ….., ate jadi..”, nina Robin pedeher ayona ku ayo Merry. “Lang Robin, turang ateku jadi…, kita kalak Karo…, emaka kita ERTURANG…”.

Karawaci, Valentine Day’ 2007.

KI TELU

Julianus P Limbeng


Amin gia lit cakap mambur-mabur sedekah enda, ngataken maka lit ndehara bapa rikut pe lit anakna selain kami, tapi kenca bapa sakit parah maka terbukti payo kepe cakap mambur-mambur ndai. Lit kepe ndeharana dua nari selain nande. Tupung bapa irawat bas ruang ICU, reh sekalak pernanden separuh baya. Babana tasna male-male rikut ras dua kalak anak kitik, dilaki ras diberu. Babana dua anak ndai ndeheri bapa si sangana koma, alu iluhna mambur napu-napu tan bapa. “Pa…., ini anak kita pa…., iki Si Terem pa…. iki anakmu Si Seri pa”, nina alu logat Jawa kental janahna tangis. Getem bas pusuhku, tempa-tempa la teraloken aku kai sini ibahan pernanden ndai man bapa. Kutatap ka dua kalak anak-anak ndai, mejile duana. Sintua dilaki, cukup ganteng. Sipeduaken diberu, janah ayona seri kel ras bapa. Tapi getem, janah nembeh kel ateku rempet ngidah telu kalak si reh ku ingan bapa si paksana sekarat.

Emaka dua jam nari, reh ka sekalak pernanden si umurna sebek-bek ras aku. Babana ka dua anak-anak. Sada dilaki, sada ka diberu. Ganteng ras mejile. Dahina ku ingan bapa irawat, rempet kel ia ngandung. “Papa…, papa…., iyek anak kita Si Longge pa…,iyek Si Layo pa….kuamaha iyek Papa…”, nina alu logat Sunda si kental. Tapi uga gia pertangis pernanden ndai duana, tapi lalit sitik pe reaksi bapa. Lanai lang-lang emosiku ngidah situasi e. Bagepe nande kuidah arah suki-suki sinik saja, la ia ngerana. Tapi sebagai sekalak diberu, aku cukup ngangkai, maka cukup ceda kel ate nande paksa e erkiteken lanai ikiduaken bapa saja ia, tapi pe ikiteluken bapa. Si cukup menyakitken ka kel, eme duana pernanden ndai cukup akrab kel ras kami masa kami danak-danak ndube. Sada eme sinampati i rumah kami, sada nari eme sekretaris bapa. Emaka itandaina nge kami kerina. Payo, kepe. Bapa Erjabu!!

Tangis rikut nembeh ate, rukur aku sisada. Oh…, erkiteken diberu kel kami empatna anak nande maka bapa erjabu ateku mis turah ibas pusuhku. Emaka minter pe turah si negatif bas pusuhku. Ugape keluarga si arah bapa ndukung janah nutup-nutupi selama enda, ateku. Nembeh ateku bibi, nembeh ateku bengkila, nembeh ateku bapa, nembeh ateku bapa nguda, nembeh ateku bapa tua, nembeh ateku bapa tengah, nembeh ateku… nembeh ateku entah ise nari deba erkiteken la terterima aku kejadin si bagenda rupana terjadi ibas kegeluhenku, amin gia enda fakta si terjadi.

Naktaken iluhku campur ras ate nembeh. Rempet kutem-temken ateku takal bapa si sangana sekarat. Bagi bengkala kuidah rempet ayo bapa si sangana sada-sadai nari ngenca kesahna. Kutarikken ateku selang oksigen si lit kubas igungna, bagepe entah kabel-kabel kai saja si lit ibas dagingna nuduhken detut-detut jantung si lanai teratur iramana. Tapi kuinget ka rempet uga keleng atena sanga aku anak-anak denga marenda. Kuinget ulang tahun ke-17 ku si cukup meriah kel bahan bapa. La hanya teman-temanku saja si reh, tapi pejabat-pejabat teman bapa reh mbaba kado sierbahanca meriah kel ukurku janah bangga kel aku erbapaken ia. Selama enda bapa tuhu-tuhu jadi idolaku, bapa jadi kebangganku. Sekolahken bapa ka kami kerina, seh pe maka enggo sikap kerina anak-anakna bagepe ras kela-kelana kerina. Emaka diringku ateku nembeh jadina. Engkai maka aku tubuh…, engkai maka enda terjadi man bangku adi status kami ibas masyarakat selama enda cukup mejile. Uga nge ndia adi eteh kalak maka lit nandeku sideban, lit senina ras turangku si lain nande… Oh…, kuentamken ateku takalku ibas tembok rumah sakit e. Tapi bapa kem saja, berjuang antara hidup dan mati. “Nanami…., alo-alo anakku, endame bekas pengelako bapandu…”, nina bapa kuakap tempa sierbahanca melas kel pusuhku, si erbahanca erbalik ateku keleng jadi nembeh.

Kem kami kerina, sada pe la singerana-ngerana. Masing-masing mbaba perasan sierbage-bage ngaloken situasi enda. Si pasti aku cukup emosional. “Terem, Seri…, sana salami itu kakakmu…, bagaimanapun itu kakakmu…” nina diberu e man duana anakna. Amin gia dudurken duana anak ndai tanna bangku, tapi la aku nggit nalamisa. Bingung si Terem ras si Seri, erkiteken labo iangkana kai maksud nandena bagepe kai siterjadi. Bagepe si Longge ras si Layo labo itehna kai paksa terjadi. Si penting man bangku, bapa e eme bapangku. Emaka tupung penguburen bapa, empatna anak bapa arah ndeharana sideban la kubere reh, gelah ula ieteh jelma sienterem kisah kegeluhen bapa si la bagi ukurku. Seterusna pagi la masalah, amin gia bau durin e lalap nge teranggeh.

Sepuluh tahun kenca bapa dilo Dibata, teringet aku sada pedah sini ibereken anak beru kami sanga acara nurunken bapa. “Gundari sienda banci saja langa teraloken kam, tapi lit pagi waktuna maka enda banci terterimandu. Janah lit ka pagi waktuna ugape butuh kam turang”, nina anak beru e. Butuh kam turang….. Ndekah kuukurken katana e. Mama, nina anakku man kalak, tapi lit kepe situhuna mamana si sada dareh denga ras aku. Kuinget agi-agingku, anak-anak bapa sideban selain kami si empat. La kueteh ija selama enda ia tading kerina. Entah enggo mbelin, entah enggo erjabu, la pernah kusiksiki, erkiteken nembeh ateku ia. Rukur aku, engkai maka nembeh ateku ia. Oh, enda kepe kata bengkila marenda ateku. Turah piga-piga penungkunen ibas pusuhku. Engkai maka nembeh ateku ngenehen anak bapa sideban? Ia kin lahir atena ku doni enda jadi anak ndehara si peduaken, sipeteluken, tahpe mungkin sipeempatken? La kin darehna e dareh bapa ka nge si ngalir, seri ras darehku bagepe teluna seninangku si sada nande? Engkai maka kupeburo ia selama enda? Kai kin salah anak e man bangku? Bali nge ras aku, engkai kin maka aku tubuh jadi diberu? Aku kin erbahan aku diberu? Kusikken nande man bangku manjar-anjar, nina: “Bage kin anakku…., pasu-pasu kade-kadenta marenda sanga kerja kami, sangap kam erjabu, mbuah page nisuan, merih manuk ni asuh, bayak namura kam, janah jumpa bulan ras matawari, nina. Kam kap empatna bulan e … anakku, bulan nandena.. ”

Karawaci, 10 Mei 2007.

About Me

My Photo
Bekasi, Jawa Barat, Indonesia
Etnomusikolog